Saung Sunda Baraya, Braga Bandung (Buka Sore)

Ya begitulah namanya. Tempat makan yang berada di dalam gang sekitaran jalan Braga ini cukup menarik hati. Pasalnya, tempat ini selalu ramai dikunjungi dan ga pernah sepi! Padahal kalau dilihat, tempat ini sangat sempit sekali. Bahkan tempat duduknyapun hanya terdiri dari 2 buah meja panjang dan 6 kursi saling hadap. Jika ingin makan di tempat, harus sabar menanti pelanggan yang lain selesai makan. Karena memang tempatnya yang kurang nyaman, ditambah ada kulkas besar ditengah-tengah, sangat tidak nyaman bagi yang tidak terbiasa. Tapi, walaupun sempit, tempat ini bersih sekali, tidak seperti saung makan pinggir jalan lainnya. Desain interiornya juga dapat dibilang cukup mewah, dengan kayu yang hampir menutupi seluruh dinding membuat makan di sini terasa menyenangkan.

Tempat dimana makanan berjajar siap untuk dimasak

Sebagian dari menunya. Baru ditinggal bentar udah ludeesss

Makanannya semua masih mentah. Kita bisa memilih mau makan apa dan ambil sendiri, nanti “chef”-nya yang akan menggorengnya. Makanan di sini tidak jauh-jauh dari makanan yang digoreng (karena lebih simple kali ya), menu makanannya hampir sama seperti menu di rumah makan sunda, hanya saja yang bikin semakin istimewa, tempat ini menyediakan ASIN! Apa itu asin? Asin merupakan makanan yang berasa asin (masa sih??), makanan ini dapat berupa ikan asin atau cumi asin. Enaaak! Pake nasi anget, cumi asin sama sambel! Mantap! (Itu menu tadi malam). Sambalnya enak, pedas gitu. Gatau sambal apa, yang pasti sukses bikin perut melirit, tapi ga bikin kapok! Disini tertulis Saung Baraya Nasi Timbel, tapi percayalah, kalian tidak akan mendapatkan nasi timbel dibungkus daun, hanya nasi biasa yang dibentuk bulat mangkon seperti biasanya. Mungkin ini nasi timbel modern kali yaa.. Hehe. Harga makanannya murah sekali. Untuk satu potong ikan gurame dihargai Rp.12.000, cumi asin cuma Rp.2.000/pcs-nya dan terong balado Rp.2.000. Pokoknya kalau makan di sini berdua paling banter ngabisin 35rb, entahlah apa yang terjadi, tapi tempat mungil ini menjadi tempat makan favorit buatku dan G! Karena selain murah, enak, bersih, mereka juga menyediakan makanan anti mainstream. Bahagianya.

“Chef” yang sedang mendengarkan kita menyebutkan makanan agar dihitung harganya

Untuk jam bukanya, ditulis dispanduknya sih buka sore, cuma tepatnya kita belum pernah coba. Tempat makan ini diperuntukkan bagi karyawan-karyawati yang bekerja disekitaran Braga. Mungkin oleh karena itu harganya murah. Tempatnya berada didalam gang, tapi tidak terlalu dalam. Hanya sekita beberapa meter dari jalan utama Braga. Ingin balik lagi? Absolutely yess! Ga ada alasan untuk ga kembali! Selamat mencoba!! 😄 #foodporn 

Rainy Pizza Homemade

Hari ini cuaca Bandung lagi ga menentu banget. Siang panasnya minta ampun, menjelas sore langsung hujan deres. Hari ini aktivitas yang ku lakukan hampir sama seperti biasa, pergi ke kantor. Sebenarnya selama seminggu ini kantor kosong, dikarenakan sedang ada acara di Surabaya dan hawanya memang hawa liburan banget, karena aku dan temanku tidak ikut berangkat ke Surabaya, akhirnya kami memutuskan untuk pulang saja, karena dirasa tidak produktif. Langit sudah mendung, air mulai berjatuhan sedikit kemudian deras. Aku langsung pulang.

Setelah kejar-kejaran sama ujan, nyampe rumah aku langsung disambut oleh adekku (cowok) yang lagi bikin adonan pizza. Adekku satu loh dan masih jenggotan, menandakan kalo dia itu masih cowok! Tapi dari kemarin isengnya produktif banget. Gegara masih dalam masa libur kuliah juga sih.

Ya bikin chicken katsu-lah, karage-lah, sekarang doi bikin pizza untuk kali kedua dan ga nanggung-nanggung, langsung bikin 7 loyang. Entahlah dapet resep dari mana anak ini. Sebenernya kakak-nya ga males-males amat juga sih, kalo rajin sukanya bikin kue kering, brownies, cake, pokoke yang manis-manis. (Yang pernah makan browniesku ngacung!! 😂)

Mungkin itu kali ya bedanya, anak cowok bikin makanan asin, anak cewek bikin makanan manis. Hmm… Ga ada hubungannya juga sih, tapi tumben aja gitu! Tapi gapapalah, yang penting makan banyak. (!) 😭

Pizza Homemade by Dhifan dibuat disaat hujan

Anyway, peranku bukan cuma jadi tukang foto aja lho, tapi sebagai yang nempelin topping juga. It’s almost done! Masih 80% menuju kesuksesan. Gatau deh jadinya gimana pas udah dipanggang. Semoga ga jadi roti akibat kebanyakan baking soda! 😂

Tunggu postingan selanjutnya yaa!  Bagaimana penampakan pizza yang sudah dipanggang! 😉

(Itupun kalo ga langsung ludes(?))

Sop Kaki Sapi Khas Jakarta Paling Enak di Bandung!!

Lagi bebenah blog yang penuh dengan sarang laba-laba ini, karena udah lama banget ga keurus, terus lihat postingan ini isinya cuma foto dan caption bla bla bla, kok rasanya gemes banget yaa.. hahaha..

Walau fotonya sudah diupload dari 2 tahun lalu, tapi cerita mengenai cita rasa makanan ini ga pernah hilang. Iya, soalnya sampai sekarang, makanan ini masih sering dibeli karena yaaaa I Love Soto Betawi!!

Dulu, pernah diajakin makan soto kali ini di daerah Dago, Sop kaki kambing 999 khas Jakarta dan segengnya itu. Dulu banget ya jaman masih SD apa SMP gitu. Anak kecil makan ginian kan mana inget dan ngeh juga ya kalau makanan ini enak dan penuh kolesterol. Yang diinget dulu sehabis makan tuh cuma satu! MAHAL!! 😂

Iya, dulu zaman tahun 2000-an, makanan diatas 30rb itu udah mahal banget. Keluar uang segitu banyak buat makan doang itu kayak ga berguna, toh cuma ngenakin lidah doang. 😅

Lho lho lho…

tapi kok semenjak sudah kerja dan jajan pake uang sendiri, makin sini makin jatuh cinta ya sama si sop kaki ini atau bisa disebut soto betawi. Walau mahal (yang gak mahal-mahal banget sebenernya) tapi rasanya itu enak banget!! Walau makanan ini jahat ya! Penuh kolesterol.. yaaaa gimana gak jahat! Coba lihat penampakannya, makanan ini udahlah isinya jeroan, dikasih emping, kuahnya kuah susu/santan lagi!! Kalorinya berapaaa cobaaaaaaa…. Tapi, walau jahat aku tetap cinta.. kayak pas pacaran zaman cinta monyet dulu…

Lihat kuahnyaaa…

Lihat penampakan semangkuk dosa (bagi yang diet) yang isinya terkandung sesuatu yang  JAHAT!!

Potongan dagingnya..

Sebagai ilustrasi, aku menggunakan foto hasil jepret dikedai soto Betawi langgananku. Aku punya 2 referensi tempat makan soto betawi yang enak!

1. Soto Betawi H. Mamat Jalan Banteng

Siapa tak kenal diaaa… (nyanyi pake nada lagu Boy-Ikang Fawzi)

iya coba, siapa yang tak kenal? Soto Betawi H.Mamat, stoto yang  katanya paling otentik dan diimpor langsung dari Jakarta ini udah punya penggemarnya sendiri di kota ini. Cabangnya di Bandung yang di jalan Banteng adalah bukti dari eksistensi soto betawi ini. Gerainya penuh ketika jam makan siang.

awalnya tahu soto betawi ini dati rekan kerja yang ngegojekkin makanan ini ke kantor. Menu yang ditawarkan juga beraneka ragam, mulai dari daging goreng, soto betawi, sop kaki kuah bening dan masih banyak lagi (agak lupa).

Waktu pertama kali nyoba itu daging goreng punya temen itu, rasanya enak dan meresap. Karena penasaran, besoknya langsung beli ke tempatnya, karena kebetulan lokasinya ga jauh dari rumah.

Posisi lagi hamil, malem-malem, mana sempet kejebak hujan, akhirnya sampai pula di tempat itu. Dengan segala drama dan didukung cuaca yang dingin-dingin syahdu, kamipun memutuskan makan di tempat H.Mamat. Pesen daging goreng kuah susu dan sop bening. Kami datang ketika sejam mau tutup. Kalau ga salah tutupnya jam 8 malam.

Pesanan kami datang setelah menunggu diolah, wanginya udah ga ketahan lagi. Kuah susunya lekoh banget kalo kata orang sunda. Bener-bener kental banget rasanya.  Cuma pas nyobain daging gorengnya tanpa kuah, menurutku kurang pas, agak asin dikit. Kalau dicampur kuahnya, udah ga usah ditanya!! Juaraaaa!! Tapi kalau kelamaan agak eneg, hati-hati ya buat yang punya kolesterol! Sop nya juga enak, tapi agak berat. Mungkin karena kelamaan ngegodog kaldu sapinya kali ya, jadi rasanya itu gurih sekali. Kita juga datengnya malem-malem pas mau tutup.

Harganya standar, sekitar 30-35rb. Tapi porsi nasinya dikit. Bisa nambah kalau kurang.

Kalau kalian mau makan soto betawi paling otentik, saudara sekalian bisa langsung menuju Soto Betawi H.Mamat di Jalan Banteng. Depan Mie Kocok H. Dadeng.

2. Sop Kaki Sapi: Kiki

Nahhhh!!! Kalau ini Sop Kaki Sapi Langgananku!

Kiki…… do you love me, are you driving… (laaahh malah #kekechallenge)

Untuk sop kaki ini, ga usah ditanya deh!! Langganan banget! Selain harganya yang murah, lokasinya juga mudh dijangkau, dipinggir jalan banget!! Kuah santannya juga ga seberat H.Mamat. Enak banget pokoknya.

Di sini bisa milih isinya mau apa aja. Mau daging aja bisa, mau campur juga bisa, mau lebih speesifik pengen paru, tulang muda, tamusu aja juga bisa. Bebas! Bisa request!! Yang ga bisa reques cuma satu, yaitu kuah!!! Iyaa, kuahnya cuma ada kuah santan aja. Ga ada kuah bening. Tapi beneran harus coba. Because you won’t regret! Ini soto betawibyang sesuai dengan lidah urang sunda… tinggal tambah kecap, sambel dan jeruk nipis yang buanyaaak.. mantap tenaaann….

Harga soto inipun standar, 35rb sudah dengan nasinya!

Lokasinya dipinggir jalan sejajaran dengan PT.Inti Moh.Toha. Ga jauh dari gerbang masuk PT.Inti. Bukanya dari Sore-Malam. Selalu fresh!! Kalau lewat suka penuh. Habis enak sih!! Buat anak-anak daerah Bandung Selatan, mau makan soto betawi enak ga usah jauh-jauh ke kota, langsung cuss ke sini ajaaa…

Kalau kalian, dimana soto betawi favoritnya? Bisa share juga d kolom komen!

Konro Bakar Marannu feat. Nasi Goreng Merah

Yap! This is it! Makanan pertama yang akan kita bahas dalam blog ini. Konro Bakar dan nasi goreng merah! Nyaaam!

Ceritanya lagi jalan-jalan sama partner in crime-ku, my G! Kangen ceritanya abis ditinggal mudik lebaran, jadilah kita jalan-jalan ditengah sepinya Kota Bandung, sore-sore, hari minggu! Maka nikmat mana yang engkau dustakan. Hihi. Awalnya kita ketemu mau pijet reflexy gitu, pegel bekas lebaran, tapi ternyata semua tempat reflexology penuh, sedih deh. Kita memutuskan untuk keliling ga jelas.. Hingga suatu saat perut cacing didalam perut kita mulai berisik minta dikasih makan. Bingung mau kemana dan makan apa, kita susuri jalan Riau (L.L.RE Martadinata) buat nyari apa yang menarik hati dan perut ini. Hingga suatu saat muncullah ide buat makan Konro Bakar! (Karena penasaran udah lama ga kesini dan keinginan yang kuat untuk makan daging). Melajulah kendaraan kita ke jalan Jl. L. L. RE.Martadinata No.189, nama tempatnya Sop Konro Marannu Cabang kelapa Gading.

Tempatnya dipinggir jalan, cukup mudah untuk menemukannya. Dengan pedenya kita masuk ke dalem (tempatnya semi outdoor gitu) dan duduk. Memilih menu dan menunggu. Salah satu menu yang menarik perhatian adalah nasi goreng merah. Kita penasaran, maka kita pesan. Tidak perlu waktu lama untuk menunggu Konro Bakarnya diantar ke meja (kayaknya sih memang sudah disiapkan sebelumnya), yang bikin lama adalah nasi goreng merahnya. Memakan waktu 10-12 menit lebih lama, padahal perut udah krucuk-krucuk. Hingga setelah menunggu lebih lama, datanglah makanan kami. Mari makaaaan!!

Konro Bakar

Yaa bagi yang penasaran penampakan konro bakar itu seperti apa, silahkan dilihat dulu… Awas ngeces! Hihi

Konro Bakar

Jadi seperti itulah penampakan Konro Bakar Marannu ini. Gimana rasanya? Enaaaaakkk! sebenernya aku bukan pecinta daging merah, cuma ga nolak juga kalo ada yang enak. Ahaha. Konro ini rasanya hampir sama seperti daging bakar pada umumnya (sate.red) cuma lebih empuk dan menggemaskan (ini lebay). Memotong daging dari tulangnyapun mudah, bisa pake sendok garpu aja (Kalo susah bisa pake pisau) saus yang merah itu rasanya lumayan pedas, pas pertama dicicip pedes banget, seterusnya biasa aja dan ENAAA’!! Paduan daging bakar berbumbu khas Marannu dengan kuah gurih disebelahnya itu pas banget. Rasanya ga asin ga hambar. Pokoknya pas! Jangan lupa bagi penyuka pedas, sedikit tips dariku, buatlah adonan sambal cabe di piring nasi dipadukan dengan kecap. Niscaya akan menambah kenikmatan makan Konro ini. Jujur, sebenernya ini kali pertama makan Konro Bakar, sebelumnya makan Coto Makassar (Tapi lagi kosong kemarin tuh). Jadi belum tau ini termasuk kategori enak sih, enak aja atau enak banget. Menurutku dari segi rasa hampir sama seperti daging bakar lainnya, hanya bumbunya aja yang enak. Sausnya yang bikin enak. Untuk porsinya cukup besar, kemarin makan konronya berdua, kalo sanggup makan sendiri yaa gapapa jugaa.. Harganya standar, sesuai dengan rasanya dan besarnya. Buat yang pengen makan steak asli Indonesia, bisa dicoba nih!!

Kategori: Enak (sih, aja, banget)(?)

Harga: Rp.68.000++

Nasi Goreng Merah

Nah kalo ini pesenan yang dipesan G, namanya Nasi Goreng merah. Unik ya? Iya! Sempet mikir kalo awalnya itu nasi goreng ini dimasak menggunakan nasi merah, setelah dateng, jeng jeng! beneran merah!! Untuk rasanya, lumayan unik. Engga manis, gurih gitu. Penasaran merahnya ini terbuat dari apa, kita coba abisin dulu tanpa bertanya, sambil menerka-nerka bahannya. Jangan-jangan dari darah lagi.. Seraaaaaamm.. Tapi setelah habis dan bertanya sama pelayannya, ternyata itu terbuat dari saus tomat dan rempah-rempah. Pantes rasa rempahnya cukup tajam. Rasanya enak dan yang paling penting, porsinya banyak bangeeet! Kitapun saling berbagi, makan sepiring berdua. Isinya ga cuma nasi putih kemerahan saja, tapi ada potongan ayam dan baso ikan (?), ditemani telor ceplok. Buat yang lagi kelaperan banget bisa nih makan nasi goreng ini sendirian sampe puas! buat yang penasaran gimana bentuknya, bisa liat gambar dibawah.

Nasi Goreng Merah

Kategori: Enak Aja

Harga: Rp.34.000++

Nah, sekian review pertama dari Konro Bakar Marannu feat Nasi Goreng Merah. Mungkin aku bukan orang pertama yang me-review makanan ini. Tapi semoga aja bisa menjadi referensi tempat makan yang dituju kalau kalian lagi bingung mau makan apa. Yang penting enaaak! Happy tummy!

P.S: Maafkan laman blogku yang masih belum rapih. Kritik dan saran ditunggu. 

Howdy!

Hello guys, it’s been a loooooong time since I start Blogging and now you can find me in WordPress too! Yeay! For somepeople who doesn’t know me, you can check my tumblr: octaviiaaa.tumblr.com, already in there since 2009 and I have a plenty of (unimportant) toughts. You can check if you want, but my suggestion, please don’t, just don’t.

Why I move to WordPress? Hmm… Lately, I found a new hobby, its taking a picture of food. Trying to be a good food’s photographer and love to review a foods, I decided to be a Food Blogger (altough I still in elementary level) but this is me. I love to learn something new. Yeay! *Claps*

Another reason leaving my tumblr because is too many rubbish-talk in there. I was broken hearted and wrote everything I felt there. and nevermind. I just won’t deleted the story because I was so poetic, but also ashamed. So I move here. Then this is the new me and my new page in blogging! I hope I can be the best food blogger in Indonesia, and also be the best traveller in the world. Because food and world is the best combination to make me orgasm! I Love both of them!

Enjoy the (story) food! Nyam!!