[Review] Dermies, Klinik Kecantikan Dengan Harga Terjangkau

Sebenarnya ini tulisan lama review tentang kepuasan pelanggan yang udah 8 bulan rutin perawatan di Dermies. Ditulis bulan Juli 2017. Tulisan ini bisa dicari di Instagram dengan hashtag #irrajajanxdermies berikut bukti nyatanya, hasil perawatan itu. Terbagi dalam 3 foto. Tapi kalau mau rangkuman dalam satu halaman, boleh deh Momi rangkumin. Semoga membantu ya dalam memantapkan hati untuk 2019 yang lebih glowing! Here we go!

Baca juga: Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

[Part 1] Frequently Q&A

Disclaimer: post ini bukan iklan berbayar (yakali sapa guee?! 🙄), post ini hanya sebagai bentuk kepuasan pelanggan terhadap suatu produk/jasa. Isi tulisan berdasarkan sudut pandang penulis. 😊

Di atas adalah foto yang diambil tanggal 30 Juni 2017. Dan hari ini 10 Juli 2017, baru melakukan gentle purify.

Haaaii…. pengen cerita nih. Ternyataaa masih banyak yang nanya-nanya di DM mengenai perawatan di Dermies, mulai dari harga, reaksi, hasil, dokter, dll. Padahal skrg iklan Dermies udah masang harganya, mulai dari 150rb. Hihi. Tapi gapapa deh, karena lagi pengen cerita, jadi saya bahas di sini yaa… Rata-rata pertanyaannya sama dan berulang, jadi saya jelaskan satu-satu ya, semoga mewakili pertanyaan kalian semua. 😘

Q: Range harganya berapa kak?

A: ada yang udah liat iklan Dermies di jalanan kota Bandung? Yang di baligho itu lhoo.. saya rasa iklannya udah di mana-mana. Disitu tertulis harga mulai dari 150rb, karena promo atau apalah gitu. Tapi, tanpa promo pun, harganya masih terjangkau. Contoh saya ya, kunjungan pertama ke sana (Januari 2017), saya bayar 275rban, udah dapet banyak banget, pagi, malam, totol jerawat, termasuk Blue Photopurify. Seminggu kemudian disuruh Blue Photopurify, cuma bayar 20rb aja. Percaya ga? Ga kan??! 😂 lalu bulan selanjutnya saya bayar lebih murah lagi, sekitar 250rb an dan barusan 80rb aja. Gentle purify cuma 50rb. 😂

Q: prosesnya gimana?

A: sama seperti ke dokter pada umumnya. Kamu datang, difoto, buat satu bulan pertama, kamu pasti bolak-balik dulu (tergantung jenis kulit deng, kalo jerawatan pasti bolak balik), tujuannya? Untuk di Blue Photopurify atau disinar. Kamu diem selama 30 menit disinar, supaya jerawat aktifnya mati. Disinar di sini ada 2 jenis, Blue dan Red. Walau setiap minggu disuruh balik terus, tapi ga bikin kantong jebol kok. Cukup bayar 20rb sekali disinar, walau wajah agak gosong dikit, tapi hasilnya bookk! Mulusss kek sekarang. Hehe. Setelah satu bulan disinar, biasanya tahap selanjutnya itu Gentle Purify, semacam dipeeling gitu, dengan dosis yang bertahap tentunya. Skrg saya udah dipeeling terus. Tapi kalo mau yang lebih jelas, nanya sama mbak-mbak di sana aja. Kan mereka yg marketing

[Part 2]

Q: rasanya gimana? Breakout dulu ga? Bruntusan?

A: the answer is big NO! Tapi balik lagi ke jenis kulit ya, katanya ada yang ke Dermies malah bruntusan. Kalo saya, tipikal orang yg beruntung. Cocok sama klinik yang murah. Hehe. Hasilnya ga kerasa apa-apa ga kenapa-kenapa. Tau-tau jerawatnya ilang aja, bopengnya berkurang, muka mulus, lebih bersih, ga kusam lagi, pokoknya sesuai harapan aja! Cuma untuk kilang minyak masih banyak, soalnya bandel jarang pake serum malemnya. Alhasil masih suka minyakan.

Q: Kak, ada dokternya?

A: yup, ada! Dermies ini klinik kecantikan pada umumnya. Pasti ada dokter dan apotik tentunya, cuma lokasinya aja yg di dalam Mall..

Q: kak, dokternya siapa waktu itu?

A: girls, di Dermies ga ada istilah kamu dokternya EDED (Eta Deui Eta Deui, itu lagi itu lagi.red), dokter disesuaikan berdasarkan waktu kunjungan kamu. Misal, kamu bikin jadwal dateng tiap hari senin, ya biasanya senin minggu depannya lagi dokternya itu. Tapi karena tidak ada jadwal baku, kamu bebas sih mau dateng dihari senin/ngikutin tanggal. Kalo aku sih ngikutin tanggal, jadi dokternya ganti-ganti. Tapi tenang, rekam medis kalian terpampang rapi di server mereka, rekam medis dibuat online, agar semua dokter bisa mendiagnosa berdasarkan rekam medis yang ada, data diupdate setiap kali kunjungan. Kamu akan difoto tiap kali dateng, sebagai bukti kalo ada perubahan diwajah kamu. Hihi..

Q: sekarang masih ke sana?

A: ini baru pulang dari sana. Buat digentle purify. Proses ini dilakukan sebulan sekali. Dan bebas sih mau dateng kapan aja. Tapi konsisten ya, kalo misalnya kalian harus dateng bulan depan sekitar tgl 10 dan kebetulan bulan depan lagi bokek, bisa kok dateng sebelum/sesudah. Yang penting dateng dan konsisten! Keberhasilan itu datang akibat konsistensi diri.

Q: bikin ketergantungan ga?

A: sepertinya tidak, soalnya saya termasuk pasien yg ga rajin-rajin amat pake produknya, konsisten perawatannya tapi tidak dengan produknya, haha! Ada beberapa produk yg ga dipake (cuma pake cream aja), tapi sesekali dipake. Tapi kalo ga pake, kayaknya ga ngaruh apa-apa deh. Ga lebay lgs merah atau gimana gitu, engga! Biasa aja… tapi tergantung jenis kulit ya..

[Part 3] – END

Tapi yang namanya dokter sih, mungkin ada kurangnya. Tapi sampai skrg sih menurut saya masih cocok-cocok aja. Hehe.

Q: Dermies ada di mana aja?

A: hmm.. setauku sih di Festival City Link aja.

Oiya lupa, ada satu lagi yg biasanya ditanyain.

Q: di Dermies dokternya bayar ga?

A: sis kalo dateng pengen nyoba treatmentnya doang (sinar/peeling) tanpa perawatan, itu bayar sis. 50rb/visit. (Etapi gatau ya kalo sekarang, soalnya ada fasilitas paketan treatment doang gitu, tapi krn ga minat jadi ga diperhatiin) Tapi kalo kalian dateng pengen perawatan dan ngikutin semua treatment-nya. Itu gratiss tiss tisss…..

Terus apalagi yaa? Kayaknya cukup kali ya segitu dulu.. itu pertanyaan yang umum banget ditanyain melalui DM ataupun WA.

Kalau masih belum jelas, boleh nanya-nanya sama mbak di sana. Baik-baik kok mbak nya, ramah dan sabar menjelaskan. Kalau nanyain hasil saya gimana? Nanti saya buat kolase foto selama perawatan di sana yaa.. 😁 kalau ga males. 😂

Disclaimer: semua pendapat diatas dibuat berdasarkan pengalaman penulis sendiri. Dengan hasil yang penulis rasakan dan alami sendiri. Sebagai bentuk kepuasan atas produk/jasa yang diberikan. Hasil yang diberikan tentu akan berbeda bagi setiap orangnya, selalu disesuaikan dengan jenis kulitnya. Kalau ada yang tidak sepaham, silahkan. Itu hak kalian, tulisan ini dibuat hanya untuk menjawab pertanyaan sejenis yang umum ditanyakan sahabat IG sekalian. 😊😊😊

#irrajajanXdermies #dermies #dermiesbandung #acnesolution #dermiescitylink

Kalau mau lihat versi instagram, cus ke sini ya.

Update!!

Sejak akhir tahun 2017, treatment Blue Photopurify dan Gentle Purify udah pake sistem perpaket. Kalau gak salah harganya Rp200.000 untuk 4 kali visit (treatment tergantung jadwal)

Harga 2019 sepertinya naik jadi Rp199.000 tapi masih terjangkau kan?

Mau balik lagi gak ke Dermies?

Yes! Mau banget! Cuma belum ada waktu, walau jarak deket. Dulu sih enak bisa ke sana sendirian aja, pulang kantor. Sekarang udah punya anak harus ada yang jagain. Jadi harus nunggu Papi G kosong dulu.

Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

Siapa yang wajahnya bermasalah? Khususnya wajah berminyak dan berjerawat?

Jadi, semenjak kuliah dan sampai kemarin melahirkan, kulit wajah berubah dari yang asalnya kering jadi berjerawat, parah. Segala obat udah dicoba, baik obat racik dokter sampai skin care anti acne. Tapi, gak bisa balikin kulit wajah ini jadi seperti semula.

Masih ingat betul awal kenapa kulit muka jadi bermasalah. Ceritanya pas masuk kuliah, gadis remaja ini jadi centil banget. Nyoba make up ini itu. Tapi karena masih bokek, jadilah nyoba make up punya Mama, dari seserahan! Yup! Inilah awal mulanya. Pake make up kadaluarsa! Kebayang gak sih Mama nikah sekitar tahun 1982-an dan sampai tahun 2009-an itu make up masih ada? Udah kadaluarsa puluhan tahun! Padahal exp make up itu maksimal satu tahun setelah dibuka, kan?

Sedih dong soalnya baru tahu kalau make up ada kadaluarsanya baru-baru pas udah lulus kuliah. Sedih kan. Ditambah stress skripsi dan cuaca disekitaran kampus di Dayeuh Kolot itu kacau banget. Gersang, panas, debu, air kotor, you name it lah! Semua yang bikin rusak kulit ada di sana. Yah, jadilah harus menerima selama 4 tahun itu muka ancur. Ditahun terakhir parah banget sampai malu ke kampus dan selalu ditutupin pake masker.

dr. Rasmia Rowasi SpKK

Mulai membaik ketika mau wisuda berobat ke dokter Rasmia Rowawi SpKK, seneng banget hasilnya buagussss…

Dr. Rasmia ini kalau boleh dibilang dokternya galak banget. Strict! Harus sesuai jadwalnya. Gak bisa molor-molor, kalau gak mau ikutin jadwalnya mending gak usah! Tapi kalau dipikir-pikir lagi memang bagus, soalnya bikin kita lebih disiplin. Selama berobat sama beliau, aku jadi diet air putih. Mengganti semua minuman sama air putih. Beliau menyarankan seperti itu. Sayang cuy udah mahal-mahal kalau dari kitanya sembarangan kan sama aja.

Dari kedisplinan itulah akhirnya aku dapet bonus! Langsing! Haha. Pas wisuda muka cantik tubuh langsing. Idaman banget kan! Pokoknya waktu itu bahagia banget! Seneng!

Tapi gak seneng pas bayarnya! Haha. Sekali berobat pas awal-awal bisa sampe Rp1.000.000 ini tuh tahun 2013-an, sedih kan? Untung dulu Pap yang paling greget pengen anak gadisnya berwajah mulus, jadi disupport terus sampai mulai membaik. Pas udah baik dan lulus kuliah, berhenti disupport karena disuruh belajar bayar pake uang sendiri. Haha. Waktu lulus perjalanan karir belum baik, jadilah berhenti berobat.

Kliniknya di Jalan Cibadak No. Bandung.

Dermies

Seiring berjalannya waktu, ekonomi mulai stabil, kepikiran lagi lah mau merawat wajah. Bertepatan sama hadirnya klinik baru di dekat rumah, Dermies. Awalnya ragu, maju mundur takut gak cocok. Tapi akhirnya dicoba juga.

Baca juga: [Review] Dermies, Klinik Kecantikan Dengan Harga Terjangkau

Tahun 2017, harga paket Dermies murah banget. Cuma sekitar Rp175.000-250.000an. Itupun diawal aja, setelahnya cuma bayar Rp.20.000 untuk phototherapy dan obat-obatan yang gak sampe Rp200.000. Seneng dong!

Banyak banget yang tanyain tentang Dermies, karena waktu itu belum banyak reviewnya. Sampai bosen ditanyain terus. Haha. Bisa cari di instagram ya hashtag #irrajajanxdermies buat yang penasaran.

Selama 7 apa 8 bulan lamanya aku pake Dermies dan hasilnya sangat memuaskan! Kulit jauh wajah membaik. Sampai akhirnya menikah dan dapat info 2 minggu sebelum nikah yang namanya skin care harus dihentikan, terutama skin care racikan dokter. Baiklah.

Dermiespun berhenti. Ketika menikah sudah selesai dan mau balik lagi ke Dermies, eh malah hamil. Terus dapet insight lagi dari temen kalau selama hamil skin care dokter harus berhenti. Alhasil voucher yang udah dibeli buat beberapa bulan hangus gak dipake.

Padahal katanya Dermies ini aman untuk ibu hamil dan menyusui. Yah, sudahlah kita mulai lagi dari nol.

***

Perjuangan memberantas jerawat ini panjang banget! Jatuh bangun supaya muka kinclong dan glowing. Perjalanan selama 8 tahun lamanya. Huhu. Untuk cerita kali ini cukup sampai di sini dulu ya. Sampai jumpa di cerita selanjutnya!

My 2019 Resolutions: Just do it!

Sudah memasuki awal tahun 2019 dan yang menjadi fokus utama adalah menentukan resolusi tahun ini.

Bagi sebagian orang, resolusi merupakan hal yang wajib ditentukan diawal tahun yang nantinya akan dijadikan tolok ukur dalam mengukur tingkat keberhasilan selama setahun. Sudah dari lama sebenarnya Momi meninggalkan kebiasaan membuat resolusi ini. Tapi kali ini, Momi tertantang untuk kembali membuat resolusi tahun 2019.

Tulisan ini dibuat sebagai bentuk kolaborasi dengan Bandung Hijab Blogger. Penasaran? Yuk cek resolusi tahun ini. Siapa tahu menginspirasimu.

1. Fokus menjadi womanpreneur

Setelah memutuskan resign dari pekerjaan kantoran. Momi mulai fokus untuk berbisnis. Dengan modal yang dikumpulkan semasa kerja, Momi mulai membuat usaha kecil-kecilan dengan membuka butik baju anak. Dengan harapan modal yang sudah dikeluarkan akan terus berputar.

Kedepannya, inshallah masih ada beberapa ide bisnis lainnya yang sedang dipersiapkan dengan matang. Womanpreneur menjadi pilihan yang paling baik untuk saat ini. Tolong aminin ya semoga tahun ini bisnisnya lancar. Hehe.

2. Menjadi blogger profesional

Setelah memutuskan untuk menjadi fulltime blogger, Momi ingin menentukan akan dibawa kemana blog ini selama setahun kedepan. Hobi menulis ternyata bisa dimanfaatkan untuk meraup pundi-pundi.

Baca juga: Blogger Fulltime VS Blogger Part Time, Kamu Yang Mana?

Kegiatan Blog Walking (BW) yang sedang rutin Momi kerjakan belakangan ini, membuka wawasanku tentang dunia blog. Dari bagaimana membuat tulisan yang baik dan enak dibaca hingga membuat tulisan yang bisa dijadikan sumber penghasilan.

Baca juga: 4 Alasan Ini Bikin Kamu Rajin Ngeblog

Walau mulai ngeblog sejak 2016 lalu, Momi baru mulai aktif lagi 4 bulan kebelakang. Selama kembali aktif itu Momi makin semangat membuat tulisan-tulisan baru diblog. Terlebih bulan November 2018 kemarin Momi merubah domain menjadi Top Level Domain (TLD) atau domain berbayar. Sayang rasanya kalau gak ngeblog. Udah bayar mahal tapi jarang posting.

3. Meningkatkan DA/PA

Sepertinya ini resolusi dari semua blogger deh. Beberapa kali BW dengan tema resolusi, pasti mereka selalu menyelipkan yang satu ini disetiap resolusinya.

Menurutku, bermain blog sama addictivenya dengan main game. Ada beberapa level yang harus dilakukan demi mencapai puncak atau level akhir. Meningkatkan DA/PA adalah salah satu tasknya. Seru rasanya ketika cek DA/PA nilainya terus naik sebanding dengan usaha kita.

Sebenernya ada banyak cara untuk meningkatkan nilai DA/PA. Silahkan dicari artikelnya, Momi bukan expert, cuma lagi menerapkan beberapa teori itu.

Tantangan mulai dihadapi ketika rasa bosan BW dan menulis itu datang. Seperti yang sering Momi bilang, menulis itu selalu berdasarkan mood. Kalau mood hilang, bisa dikosongin berbulan-bulan nih blog. Hehe. Tapi justru itulah serunya! Gimana caranya kita bisa mengalahkan rasa malas itu demi mencapai garis akhir. Ayok semangat!

4. Rajin posting blog tentang resep masakan

Belakangan ini, semenjak mengikuti #BPN30daychallenge, Momi mulai membuat kategori baru diblog, yaitu kategori Cooking Time. Hal ini semata-mata karena Momi ingin berbagi menu masakan simpel yang semua orang bisa lakuin.

Baca juga: Cooking Time: Ayam Rica-Rica Kemangi

Baca juga: Cooking time: Resep Siomay Ayam Udang dan Chilli oil

Belajar masak bagiku merupakan self healing untuk segala macam masalah. Masak selalu bikin happy! Bukan, Momi bukanlah chef yang jago masak. Momi cuma sedang rajin memasak dan pengen terus meningkatkan skill memasak yang nantinya pengen ditulis dan dibagikan buat kalian yang gak bisa masak. Mau nunjukim kalau maska itu simple banget loh! Momi aja bisa kalian juga bisaaa.

5. Travel more!

Sebenernya dari awal niche blog ini adalah food dan traveling, seiring berjalannya waktu muncullah niche parenting. Tapi, rasanya kok kurang enak memasukkan niche traveling diblog ini. Kayak gak pantas aja gitu gak ada travelingnya tapi ngaku-ngaku niche traveling. Haha.

Baca juga: Tips mempersiapkan liburan akhir tahun!

Sebenernya (lagi) Momi ini suka banget traveling. Hanya saja suka lupa menuliskan pengalaman traveling ke blog. Lebih ke menikmati sendiri aja. Hobi traveling ini masih dilakoni walau sedang hamil sekalipun. Hal yang menghentikanku untuk traveling lagi adalah ketika punya Baby! Huhu.

Semenjak melahirkan Momi jadi gak pernah keluar rumah sama sekali. Kelahiran prematur itu membuatku benar-benar stop traveling. Pernah sih beberapa kali pergi ke tempat wisata. But we can’t do much! Anak bayi masih piyik, suka bingung harus ngapain. Jadi seringnya diem di hotel aja.

Baca juga: Seminar Awam Prematuritas Oleh Komunitas Prematur Indonesia

Sekarang, Baby Kippo mulai besar, kitapun mulai berani ngajak ke sana-sini. Rencananya tahun ini pengen banyakin liburan. Yaa hitung-hitung mengganti setahun lalu yang jarang liburan.

Sekali lagi doain kita semoga sehat selalu dan diberi rizki yang cukup yaa buat liburan. Aaamiin.. Hehe.

***

Nah, itulah kelima resolusiku untuk tahun ini. Gimana dengan kalian? Apa resolusi tahun ini? Semoga tulisanku menginspirasi yaaa! See you!