Kenangan Masa Kecil Irra Yang Absurd!

Kalau ngomongin kenangan masa kecil rasanya banyak sekali yang pengen diceritain, mulai dari yang senang-senang sampai yang sedih-sedih. Masa kecil Momi ini biasa-biasa aja sebenarnya, tidak terlalu istimewa, hanya saja ada beberapa hal yang sampai sekarang selalu teringat dikepala mengenai kejadian masa kecil. Penasaran? Yuk baca sampai habis!

Tomboy!

Yup! Momi ini waktu kecil tomboy banget. Hal ini karena tumbuh dilingkungan yang isinya pria semua. Punya Kakak dan Adik, dua-duanya cowok. Punya temen sebaya juga sama, cowok semua. Sedih.

Karena lingkungan yang isinya cowok semua, Momi dulu jadi suka main gundu, layangan, galasin, manjat pohon, manjat genteng dan lain-lain. Bener-bener tomboy! Sampai dulu gak mau pakai rok. Maunya pakai celana dan kaos aja, saking tomboynya. Sepatupun maunya pakai sneakers, gamau pakai flatshoes. Sekarang udah gede malah centil banget, gak bisa keluar kalau gak pakai eyeliner dan lipstick!

Pernah patah tulang

Ya! Anak ini pernah patah tulang. Bukan, bukan karena Momi tomboy, tapi karena kangen! Nah lho!

Jadi, ceritanya kejadian sekitar usia 3-4 tahunan. Waktu itu ditinggal Pap Ihin dinas ke Hongkong selama kurang lebih seminggu. Waktu itu ingat banget Momi lagi diem di tangga jemuran sambil makan pisang! Saat itu tahu kalau Pap Ihin sedang diperjalanan pulang. Sambil menikmati beberapa pisang, sayup-sayup terdengar suara Pap Ihin baru datang. Langsunglah teriak-teriak manggil “Pap, Pap!!!” Pas disamperin ke dapur, entah apa yang ada dikepala, Momi lompat apa tersandung kulit pisang kayak disinetron-sinetron ya? Lupa! Pokoknya saat itu Momi melayang menuju Pap Ihin. Memang dasar gak jodoh! Bukannya jatuh dipelukan Pap Ihin, malah mendarat cantik dilantai bawah tangga dengan posisi sikut/lengan kanan jatuh duluan dan mendarat kena coet/ulekan yang ditaruh disitu. Masih kebayang badan ini nabrak rak piring dan hampir jatuh itu rak piring beserta isi-isinya.

Hasilnya? Harus digips 40 hari lamanya. Waktu itu juga bertepatan dengan libur sekolah, kalau gak salah minggu depannya ada acara lamaran sepupu di Jakarta dan lanjut main ke Pantai Carita, Labuan, Banten. Bayangkan! Anak kecil usia 3-4 tahun ke acara hajatan, ramenya kayak gimana? Pasti lari-larian ke sana-ke sini, tamu-tamu kena baduk semua. Main ke Pantaipun sama, gak berani nyemplung karena tangan pakai gips. Tapi lari-larian sih teteup. Waktu itu nakal banget rasanya ya, apalagi Mam Ella lagi mengandung adikku. Kebayang pusingnya punya anak kek gini. Wkwk

Pernah ngebanjirin rumah dan berenang disitu

Ini adalah kelakuan paling ajaib lainnya! Jadi ceritanya itu lagi pengen berenang tapikan nanggung ya belum hari libur. Terus rengek-rengek minta kolam renang (yakali), sampai akhirnya diajakin beresin rumah dengan cara ngebanjirin rumah. Eh, ketagihan dong! Besok-besoknya ngelakuin hal itu lagi, sendirian! Berenang di rumah yang becek. Haha. Seru banget deh kalau diinget-inget, tapi udahnya ya dimarahin kalau ketauan. Kenapa sampai senekat itu? Karena Momi selalu ditinggal di rumah sendirian. Orang tua sibuk kerja, kakak sekolah, adik masih kecil dan malah jadi korban buat berenang bareng. Yaudah deh, ngapain lagi coba?

Makanya anak kecil jangan dibiarin di rumah sendirian sering-sering. Nanti imajinasinya semakin liar, malah mirip film home alone nantinya. Haha!

Lomba balap minum sampai muntah

Ini ceritanya masih berkaitan dengan air. Jadi, dulu itu Pap Ihin suka banget beli barang-barang ajaib gitu. Kayak yang di inovasi-inovasi store gitu. Ceritanya lagi jalan kemana apa ada yang nawarin ke kantor kali ya, lupa. Pap Ihin ditawarin dispenser air yang ada batu-batunya gitu, buy one get one ceunah. Tinggal masukin air keran dan voila jadi deh. Kayak Pur*** itu looh, bedanya ini filternya banyak dan ada batu-batunya gitu. Yaudah deh, karena unik Momi ajakin semua teman-teman buat main di rumah. Nama gamesnya banyak-banyakan minum. Etapi banyak yang gagal dan dimuntahin lagi. Alhasil lantai, karpet, pada basah semua. Haha. Emang kelakuan anak ini. Banyak tingkaaahh…

Pernah loncat dari atap yang bolong

Jadi, ceritanya tuh Pap Ihin sama adek lagi nyari bangkai tikus atau benerin listrik ya? Agak lupa. Mereka naik ke atap atau loteng atau para kalau bahasa Sunda-nya. Masuk ke dalam rongga antara genteng dan gypsum. Kebayang kan? Maklum, arsitek gak jadi, jadi gak terlalu paham konstruksi ruang. Haha. Nah, entah gimana ceritanya adek uang badannya gak gede-gede amat, malahan kurus. Usia 5 tahunan gitu apa udah SD ya? Kebanyakan lupa ini. Haha. Secara tiba-tina jatuh dari loteng ke lantai ruang tamu. Kaget! Tingginya sekitar 3 meter, lumayan kan? Tapi gak sampai patah tulang kok, cuma lecet aja. Kejadian ini hari Minggu.

Karena besoknya kedua orang tua kerja, jadi itu loteng didiemin aja berhari-hari sampai tukang datang. Momi, anak iseng ini pengen nyobain. Gimana sih rasanya jatuh dari loteng setinggi 3 meter! Alhasil, Momi kumpulin semua bantal-bantal tepat dibawah lubang itu dan Momi pun naik ke loteng dan loncat. Begitu saja, sudah. Iseng banget kan? Dipikir-pikir waktu kecil iseng banget deh sampai pengen ngerasain apa yang orang rasain. Haha.

Baca juga: 5 Fakta Menarik Tentang Penulis!

***

Panjang juga ya ceritanya kayaknya kalau dilanjut bakalan panjang banget nih kayak novel. Sesi ini sampai disini dulu ya! Mau bikin part 2 ah biar ala-ala, soalnya kenangan masa kecil yang walau pahit sering ditinggal sendirian karena orang tua sibuk kerja, juga selalu merasa jadi anak pembantu tetap menyimpan kenangan manis, lucu dan menggemaskan. Rasanya sayang kalau gak diceritain. Next lanjut lagi ya! Sekarang keburu lelah kejar tayang artikel. Sampai ketemu di part 2 ya!! See you!!

You Might Also Like

29 Replies to “Kenangan Masa Kecil Irra Yang Absurd!”

  1. Seru juga pengalaman masa kecil mom Kippo, itu yang jatuh dari tangga koq saya jadi ngeri sendiri ngebayanginnya ya. Dirimu termasuk anak yang aktif dan kreatif ya mom, ditunggu kelanjutan ceritanya.

  2. Ya ampuun mba, tomboy banget sih dirimu, hihi… Btw yang minum air sampe muntah ko temen2nya pada mau juga ya diajakin begituan? Wkwkwk…

  3. aduh mba itu nangis ga pas jatuh sikut tangannya patah?hahaha aku yang bacanya ngeri banget sampe digips 40 hari *ngilu bener dah dasar anak2 ya mba pastinya tetep lari2 meski lagi sakit 😀

  4. Beuh, ampuun mba… tomboy beud dirimu, hahaa… Btw yang minum air sampe muntah kok temen-temennya pada mau juga ya diajakin begituan? Qiqiqiqi

    1. Haha dari dulu gak ada yang bilang aku cantik bun. Bunda yg pertama. Haha. Soalnya dulu aku gak keurus banget, kurus, kering, menyedihkan deh pokoknya. Sampai SMA lah baru bisa ngurus diri. Itu juga pas liat liat lagi foto zaman dulu, kok tetep kucel ya. Haha

  5. Kok aku jadi penasaran ketemu Mba Irra langsung yaaak, masih sama enggak hebohnya seperti masa kecilnya. kwkwkw
    Suka dengan idenya nulis kenangan masa kecil begini..bisa jadi inspirasi plus senyum-senyum sendiri kalau dibaca lagi

  6. Ada beberapa kenangan masa kecil kita yang sama mba.
    Aku dulu pernah jatuh dari pohon jambu yang tinggi karena mupeng melihat kemerahan jambu.
    Semua keluarga udah panik melihat aku sempat gak bernafas.

  7. Daku juga tomboy mbak, tapi nggak seperti pengalaman mbak Irra, hehe.. Tomboynya karena demen main bola, rambut potong pendek dan temen kebanyakan adalah cowok, eh saudara pun banyaknya cowok, lengkap sudah hahah

  8. Aku pernah bakar petasan pakai obat nyamuk bakar pas di depan mukaku, pas petasannya meledak mukaku ikut gosong, mama sampe lemes liatnya. tapi tetep aja gak kapok main petasan lagi :))

  9. Hihi seru juga sih, aku sambil baca sambil ngebayangin kan jadinya. Tomboy yah? Namanya masa kecil ada aja hal konyol yg dilakukan ya mba. Biasanya bikin kesel seisi rumah.

  10. Aku mau ketawa bagian yang ngebanjirin rumah, ini semacam adikku loh. DIa pernah ngelakuin ini waktu kecil dan entah gimana dia bisa begitu. Kalau mengingat kenangan masa kecil tuh kadang bikin ketawa sendiri sama bingung deh kok bisa sih kita kayak gitu dulu.

  11. kujuga gitu mbak, sama.. waktu kecil tomboy.. potongan rambut lebih sering bondol ketimbang dipanjangin.. trakhir rambut panjang SD tp menjelang SMP yaudah langsung dibabat habis rambutnya hehehe

  12. Ahahaha kalau aku dulu berennag nyemplung bak kmar mandi. Kan waktu itu baknya gede. Tapi kalau ketauan ibu pasti dimarahin, ya iyalah baru tau pas gede kalau itu bikin airnya kotor, bahkan najis #tutupmuka. Tapi waktu itu aku penge banget bernnag jd tiap mandi aku cemplungin baknya wkkwk duh.
    Emang ya kelakuan anak2 jd kalau anak kita kyk gtu ya udah sabar2 aja inget2 masa lalu 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *