Segarnya Menikmati Garang Asem Semarang di Bandung

Selamat siaaang!

Bentar lagi udah jam makan siang nih. Biasanya kalau mendekati jam makan siang gini otak udah mulai muter mikirin mau makan apa. Seperti biasa Momi kasih rekomendasi makan siang hari ini.

Garang Asem, awalnya Momi pikir ini makanan khas Cirebon, ternyata makanan ini berasal dari Semarang. Kalau Cirebon ya empal gentong. Hehe.

Ekspektasi pertama pas diajakin makan garang asem ini masih kebayang empal gentong. Sampai akhirnya tiba di resto-nya dan mulai melihat gambar menunya. Loh, kok beda ya sama yang dibayangkan? Ya jelas..

Sebenarnya masih agak maju mundur mau pesen garang asem atau soto ayam kampung. Karena dari gambarnya kurang menarik. Memang udah rejeki Momi yang harus nyobain garang asem ini, karena pas saat itu hanya tersedia menu garang asem daging sapi.

Ketika datang, dari wanginya agak menyengat. Gimana ya? Momi kurang suka makanan yang wangi serai dan daun salam terlalu menyengat. Kurang enak aja dicium.

Tapi pas dicoba, ternyata rasanya enak banget! Segeeerrr.. kirain bakalan enek sama santan. Ternyata, gak pake santan sama sekali. Garang asem dibuat pake kemiri, jadi yang putih-putih itu kemiri. Isinya menurut Momi sih terlalu banyak rempah, apa memang seperti itu? Soalnya dari semangkuk penuh garang asem, dagingnya cuma setengah. Sisanya rempah-rempah semua. Hehe.

Rasa asam segarnya, berasal dari belimbing wuluh. Baru kali ini loh Momi makan belimbing wuluh. Ternyata, selama ini Momi belum terlalu banyak menjelajah wisata kuliner nusantara!

Baca juga: Bebek Sinjay di Bandung

Ada yang menarik dari resto garang asem ini. Mereka punya emping dengan ukuran yang besar dan dibalut gula merah. Rasanya enak banget. Gurih-gurih. Gak tahu deh ini namanya apa dan apakah khas Semarang juga atau cuma ada di resto ini aja. Yang pasti enak banget nyemilin ini.

Resto garang asem ini terletak di Jl. Indrayasa, Mekar Wangi, Bandung. Sejajaran dengan ruko jasa pengiriman.

Baca juga: Pengalaman Berkunjung ke Kampoeng Sawah Bandung

Harga:

Garang asem sapi: Rp 28.000/porsi

Nasi: Rp 5.000

Sate: Rp 4.000/tusuk

Emping: Rp 2.500/keping

Kerupuk: Rp 1.000/bh

14 thoughts on “Segarnya Menikmati Garang Asem Semarang di Bandung

  1. Garang asem biasanya segar kuahnya mom, saya suka, saya sukaaa
    Malah saya pikir garang asem ini asalnya dari Jawa Timur, ternyata dari Semarang tho.

  2. Wah ada yaa garanga sem sapi, hehe. Kukira garang asem isinya melinjo, kacang tanah daa kawan-kawannya saja, hehe. Makin bbrgizi dan pastu seger sekaliii

  3. ampuuunn itu Garang Asem nya bikin aku ngeces saja. Aku suka banget makan garang asem. Di Tangerang jarang banget yg jual garang asem mba. Makanya liat review mu aku jadi lapar ahaha

  4. Duh pengen makan Garang Asem. Ooo ternyata aslinya dr Semarang to, kupikir malah dr luar Jawa hehe.
    Duh enak banget tu makanannya. Aku lupa2 inget pernah gak ya makan Garang Asem. Kyknya udah tapi porsi lbh kecil, lupa beli dmn…

  5. Garang asam kesukaanku banget nih, aduh aku kalau makan ini pasti suka nambah nasi. Dekat rumahku ada juga nih resto dengan khas masakan Jawa Timuran dan salah satunya si Garang Asam ini jadi kalau mager sukanya langsung pesan saja.

  6. Ya Allah auto pengen makan aja ni buka postingan mbak.. enak enak banget itu kayaknyaaa.. untung jam segini uda masak aku heheheh.. biasanya si belom.. cuss makan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *