[Review] Dermies, Klinik Kecantikan Dengan Harga Terjangkau

Sebenarnya ini tulisan lama review tentang kepuasan pelanggan yang udah 8 bulan rutin perawatan di Dermies. Ditulis bulan Juli 2017. Tulisan ini bisa dicari di Instagram dengan hashtag #irrajajanxdermies berikut bukti nyatanya, hasil perawatan itu. Terbagi dalam 3 foto. Tapi kalau mau rangkuman dalam satu halaman, boleh deh Momi rangkumin. Semoga membantu ya dalam memantapkan hati untuk 2019 yang lebih glowing! Here we go!

Baca juga: Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

[Part 1] Frequently Q&A

Disclaimer: post ini bukan iklan berbayar (yakali sapa guee?! 🙄), post ini hanya sebagai bentuk kepuasan pelanggan terhadap suatu produk/jasa. Isi tulisan berdasarkan sudut pandang penulis. 😊

Di atas adalah foto yang diambil tanggal 30 Juni 2017. Dan hari ini 10 Juli 2017, baru melakukan gentle purify.

Haaaii…. pengen cerita nih. Ternyataaa masih banyak yang nanya-nanya di DM mengenai perawatan di Dermies, mulai dari harga, reaksi, hasil, dokter, dll. Padahal skrg iklan Dermies udah masang harganya, mulai dari 150rb. Hihi. Tapi gapapa deh, karena lagi pengen cerita, jadi saya bahas di sini yaa… Rata-rata pertanyaannya sama dan berulang, jadi saya jelaskan satu-satu ya, semoga mewakili pertanyaan kalian semua. 😘

Q: Range harganya berapa kak?

A: ada yang udah liat iklan Dermies di jalanan kota Bandung? Yang di baligho itu lhoo.. saya rasa iklannya udah di mana-mana. Disitu tertulis harga mulai dari 150rb, karena promo atau apalah gitu. Tapi, tanpa promo pun, harganya masih terjangkau. Contoh saya ya, kunjungan pertama ke sana (Januari 2017), saya bayar 275rban, udah dapet banyak banget, pagi, malam, totol jerawat, termasuk Blue Photopurify. Seminggu kemudian disuruh Blue Photopurify, cuma bayar 20rb aja. Percaya ga? Ga kan??! 😂 lalu bulan selanjutnya saya bayar lebih murah lagi, sekitar 250rb an dan barusan 80rb aja. Gentle purify cuma 50rb. 😂

Q: prosesnya gimana?

A: sama seperti ke dokter pada umumnya. Kamu datang, difoto, buat satu bulan pertama, kamu pasti bolak-balik dulu (tergantung jenis kulit deng, kalo jerawatan pasti bolak balik), tujuannya? Untuk di Blue Photopurify atau disinar. Kamu diem selama 30 menit disinar, supaya jerawat aktifnya mati. Disinar di sini ada 2 jenis, Blue dan Red. Walau setiap minggu disuruh balik terus, tapi ga bikin kantong jebol kok. Cukup bayar 20rb sekali disinar, walau wajah agak gosong dikit, tapi hasilnya bookk! Mulusss kek sekarang. Hehe. Setelah satu bulan disinar, biasanya tahap selanjutnya itu Gentle Purify, semacam dipeeling gitu, dengan dosis yang bertahap tentunya. Skrg saya udah dipeeling terus. Tapi kalo mau yang lebih jelas, nanya sama mbak-mbak di sana aja. Kan mereka yg marketing

[Part 2]

Q: rasanya gimana? Breakout dulu ga? Bruntusan?

A: the answer is big NO! Tapi balik lagi ke jenis kulit ya, katanya ada yang ke Dermies malah bruntusan. Kalo saya, tipikal orang yg beruntung. Cocok sama klinik yang murah. Hehe. Hasilnya ga kerasa apa-apa ga kenapa-kenapa. Tau-tau jerawatnya ilang aja, bopengnya berkurang, muka mulus, lebih bersih, ga kusam lagi, pokoknya sesuai harapan aja! Cuma untuk kilang minyak masih banyak, soalnya bandel jarang pake serum malemnya. Alhasil masih suka minyakan.

Q: Kak, ada dokternya?

A: yup, ada! Dermies ini klinik kecantikan pada umumnya. Pasti ada dokter dan apotik tentunya, cuma lokasinya aja yg di dalam Mall..

Q: kak, dokternya siapa waktu itu?

A: girls, di Dermies ga ada istilah kamu dokternya EDED (Eta Deui Eta Deui, itu lagi itu lagi.red), dokter disesuaikan berdasarkan waktu kunjungan kamu. Misal, kamu bikin jadwal dateng tiap hari senin, ya biasanya senin minggu depannya lagi dokternya itu. Tapi karena tidak ada jadwal baku, kamu bebas sih mau dateng dihari senin/ngikutin tanggal. Kalo aku sih ngikutin tanggal, jadi dokternya ganti-ganti. Tapi tenang, rekam medis kalian terpampang rapi di server mereka, rekam medis dibuat online, agar semua dokter bisa mendiagnosa berdasarkan rekam medis yang ada, data diupdate setiap kali kunjungan. Kamu akan difoto tiap kali dateng, sebagai bukti kalo ada perubahan diwajah kamu. Hihi..

Q: sekarang masih ke sana?

A: ini baru pulang dari sana. Buat digentle purify. Proses ini dilakukan sebulan sekali. Dan bebas sih mau dateng kapan aja. Tapi konsisten ya, kalo misalnya kalian harus dateng bulan depan sekitar tgl 10 dan kebetulan bulan depan lagi bokek, bisa kok dateng sebelum/sesudah. Yang penting dateng dan konsisten! Keberhasilan itu datang akibat konsistensi diri.

Q: bikin ketergantungan ga?

A: sepertinya tidak, soalnya saya termasuk pasien yg ga rajin-rajin amat pake produknya, konsisten perawatannya tapi tidak dengan produknya, haha! Ada beberapa produk yg ga dipake (cuma pake cream aja), tapi sesekali dipake. Tapi kalo ga pake, kayaknya ga ngaruh apa-apa deh. Ga lebay lgs merah atau gimana gitu, engga! Biasa aja… tapi tergantung jenis kulit ya..

[Part 3] – END

Tapi yang namanya dokter sih, mungkin ada kurangnya. Tapi sampai skrg sih menurut saya masih cocok-cocok aja. Hehe.

Q: Dermies ada di mana aja?

A: hmm.. setauku sih di Festival City Link aja.

Oiya lupa, ada satu lagi yg biasanya ditanyain.

Q: di Dermies dokternya bayar ga?

A: sis kalo dateng pengen nyoba treatmentnya doang (sinar/peeling) tanpa perawatan, itu bayar sis. 50rb/visit. (Etapi gatau ya kalo sekarang, soalnya ada fasilitas paketan treatment doang gitu, tapi krn ga minat jadi ga diperhatiin) Tapi kalo kalian dateng pengen perawatan dan ngikutin semua treatment-nya. Itu gratiss tiss tisss…..

Terus apalagi yaa? Kayaknya cukup kali ya segitu dulu.. itu pertanyaan yang umum banget ditanyain melalui DM ataupun WA.

Kalau masih belum jelas, boleh nanya-nanya sama mbak di sana. Baik-baik kok mbak nya, ramah dan sabar menjelaskan. Kalau nanyain hasil saya gimana? Nanti saya buat kolase foto selama perawatan di sana yaa.. 😁 kalau ga males. 😂

Disclaimer: semua pendapat diatas dibuat berdasarkan pengalaman penulis sendiri. Dengan hasil yang penulis rasakan dan alami sendiri. Sebagai bentuk kepuasan atas produk/jasa yang diberikan. Hasil yang diberikan tentu akan berbeda bagi setiap orangnya, selalu disesuaikan dengan jenis kulitnya. Kalau ada yang tidak sepaham, silahkan. Itu hak kalian, tulisan ini dibuat hanya untuk menjawab pertanyaan sejenis yang umum ditanyakan sahabat IG sekalian. 😊😊😊

#irrajajanXdermies #dermies #dermiesbandung #acnesolution #dermiescitylink

Kalau mau lihat versi instagram, cus ke sini ya.

Update!!

Sejak akhir tahun 2017, treatment Blue Photopurify dan Gentle Purify udah pake sistem perpaket. Kalau gak salah harganya Rp200.000 untuk 4 kali visit (treatment tergantung jadwal)

Harga 2019 sepertinya naik jadi Rp199.000 tapi masih terjangkau kan?

Mau balik lagi gak ke Dermies?

Yes! Mau banget! Cuma belum ada waktu, walau jarak deket. Dulu sih enak bisa ke sana sendirian aja, pulang kantor. Sekarang udah punya anak harus ada yang jagain. Jadi harus nunggu Papi G kosong dulu.

[Review] Dream, Sabun Pepaya Andalanku

Semenjak hamil dan menyusui, rasanya susah banget dapet skin care yang cocok di kulit. Kata orang-orang, kalau habis melahirkan biasanya jerawat ilang. Nyatanya, hal itu gak berlaku sama Momi. Buktinya sampai detik ini masih jerawatan. Oiya, cerita awal mula jerawatan bisa dibaca di sini ya!

Baca: Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

Perjuangan memberantas jerawat ini masih berlanjut sampai akhirnya beberapa bulan lalu, pas lagi sering-seringnya main ke rumah sepupu yang jaraknya cuma beberapa ratus meter aja. Momi lihat sesuatu yang berbeda dari dia. Kita cenderung memiliki jenis kulit muka yang mirip, berjerawat. Cuma lebih parah Momi aja.

Selama beberapa bulan ini terlihat sekali perubahan wajahnya. Dari mulai berjerawat sampai lama-lama memudar. Oiya dia udah punya 2 anak btw. Pas ditanya apa rahasianya, dia bilang ganti sabun cuci mukanya pake sabun pepaya. Penasaran dong! Akhirnya Momi coba.

Ternyata, yang namanya sabun pepaya itu ada banyak banget merknya. Mulai dari yang gak pake label sampai merk terdaftar BPOM. Cari aman, beli yang jelas-jelas aja ya.

Pas pertama beli, ternyata salah beli merk. Beda sama yang ditunjukin sepupu. Karena penasaran pengen nyobain yang sama persis akhirnya Momi beli lagi. Dream merk sabun pepaya yang dipake sepupu.

Bentuknya ini berupa sabun batangan yang penuh ukiran. Berbeda dengan sabun pepaya dengan merk BDL yang salah beli itu. Kalau sabun pepaya BDL bentuknya hanya bulat saja biasa.

Terhitung kurang lebih udah 2 bulanan pakai sabun pepaya ini. Awet banget sebenernya, ini baru beli lagi. Sebatang sabun pepaya bisa dipakai buat 2 bulan kalau tempatnya kering dan gak sering kebasahan ya. Yang bikin sabun batangan cepet habis biasanya karena tempatnya lembab dan basah.

Oiya, sabun pepaya merk BDL belum sempet dicobain. Nanti kalau yang ini abis mau dicoba ah.

Review

Hasilnya? Minyak diwajah hilang! Bahkan beberapa kali pergi seharian dari pagi sampai malam pas pulang ke rumah kaget sendiri. Lho! Kok masih kering, apalagi bagian T-zone. Biasanya bagian ini baru sejam aja udah mulai kayak kilang minyak. Pakai oil paper aja cuma habis setengah lembar aja saking berkurang minyaknya. Seneng banget dong!

Jerawat? Gak usah ditanya deh, kalau gak lagi hormonal haid bulanan. Si jerawat kering kerontang. Masih muncul sih satu atau dua, tapi biasanya gak lama langsung kering. Wajarlah mengingat jerawat bukan cuma dari hormon. Tapi pola makan dan pola hidup yang berantakan bikin jerawat subur terus. Masih harus diperbaiki nih. Huft.

Selain mengatur minyak dan jerawat, sabun pepaya ini juga mencerahkan lho! Beneran deh. Walau sehari-hari seringnya diem di rumah, entah kenapa karena engga skin care-an yang bener kali ya makanya kulit muka jadi kusam. Tapi semenjak pakai sabun pepaya ini kulit muka jadi lebih cerah dari sebelumnya. Seneng!

Sebenernya, noda bekas jerawatpun mulai memudar. Cuma, masih butuh waktu lagi aja biar benar-benar memudar.

***

Kesimpulannya suka banget sama sabun pepaya ini. Baru dua bulan pake tapi hasilnya mengagumkan sekali. Dan yang terpenting, harganya ramah di kantong!

Price: Rp10.000-15.000

Where to buy: Supermarket (Yogya, Hypermart, Lotte Mart), minimarket.

Repurchase: Definitely YES!

Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

Siapa yang wajahnya bermasalah? Khususnya wajah berminyak dan berjerawat?

Jadi, semenjak kuliah dan sampai kemarin melahirkan, kulit wajah berubah dari yang asalnya kering jadi berjerawat, parah. Segala obat udah dicoba, baik obat racik dokter sampai skin care anti acne. Tapi, gak bisa balikin kulit wajah ini jadi seperti semula.

Masih ingat betul awal kenapa kulit muka jadi bermasalah. Ceritanya pas masuk kuliah, gadis remaja ini jadi centil banget. Nyoba make up ini itu. Tapi karena masih bokek, jadilah nyoba make up punya Mama, dari seserahan! Yup! Inilah awal mulanya. Pake make up kadaluarsa! Kebayang gak sih Mama nikah sekitar tahun 1982-an dan sampai tahun 2009-an itu make up masih ada? Udah kadaluarsa puluhan tahun! Padahal exp make up itu maksimal satu tahun setelah dibuka, kan?

Sedih dong soalnya baru tahu kalau make up ada kadaluarsanya baru-baru pas udah lulus kuliah. Sedih kan. Ditambah stress skripsi dan cuaca disekitaran kampus di Dayeuh Kolot itu kacau banget. Gersang, panas, debu, air kotor, you name it lah! Semua yang bikin rusak kulit ada di sana. Yah, jadilah harus menerima selama 4 tahun itu muka ancur. Ditahun terakhir parah banget sampai malu ke kampus dan selalu ditutupin pake masker.

dr. Rasmia Rowasi SpKK

Mulai membaik ketika mau wisuda berobat ke dokter Rasmia Rowawi SpKK, seneng banget hasilnya buagussss…

Dr. Rasmia ini kalau boleh dibilang dokternya galak banget. Strict! Harus sesuai jadwalnya. Gak bisa molor-molor, kalau gak mau ikutin jadwalnya mending gak usah! Tapi kalau dipikir-pikir lagi memang bagus, soalnya bikin kita lebih disiplin. Selama berobat sama beliau, aku jadi diet air putih. Mengganti semua minuman sama air putih. Beliau menyarankan seperti itu. Sayang cuy udah mahal-mahal kalau dari kitanya sembarangan kan sama aja.

Dari kedisplinan itulah akhirnya aku dapet bonus! Langsing! Haha. Pas wisuda muka cantik tubuh langsing. Idaman banget kan! Pokoknya waktu itu bahagia banget! Seneng!

Tapi gak seneng pas bayarnya! Haha. Sekali berobat pas awal-awal bisa sampe Rp1.000.000 ini tuh tahun 2013-an, sedih kan? Untung dulu Pap yang paling greget pengen anak gadisnya berwajah mulus, jadi disupport terus sampai mulai membaik. Pas udah baik dan lulus kuliah, berhenti disupport karena disuruh belajar bayar pake uang sendiri. Haha. Waktu lulus perjalanan karir belum baik, jadilah berhenti berobat.

Kliniknya di Jalan Cibadak No. Bandung.

Dermies

Seiring berjalannya waktu, ekonomi mulai stabil, kepikiran lagi lah mau merawat wajah. Bertepatan sama hadirnya klinik baru di dekat rumah, Dermies. Awalnya ragu, maju mundur takut gak cocok. Tapi akhirnya dicoba juga.

Baca juga: [Review] Dermies, Klinik Kecantikan Dengan Harga Terjangkau

Tahun 2017, harga paket Dermies murah banget. Cuma sekitar Rp175.000-250.000an. Itupun diawal aja, setelahnya cuma bayar Rp.20.000 untuk phototherapy dan obat-obatan yang gak sampe Rp200.000. Seneng dong!

Banyak banget yang tanyain tentang Dermies, karena waktu itu belum banyak reviewnya. Sampai bosen ditanyain terus. Haha. Bisa cari di instagram ya hashtag #irrajajanxdermies buat yang penasaran.

Selama 7 apa 8 bulan lamanya aku pake Dermies dan hasilnya sangat memuaskan! Kulit jauh wajah membaik. Sampai akhirnya menikah dan dapat info 2 minggu sebelum nikah yang namanya skin care harus dihentikan, terutama skin care racikan dokter. Baiklah.

Dermiespun berhenti. Ketika menikah sudah selesai dan mau balik lagi ke Dermies, eh malah hamil. Terus dapet insight lagi dari temen kalau selama hamil skin care dokter harus berhenti. Alhasil voucher yang udah dibeli buat beberapa bulan hangus gak dipake.

Padahal katanya Dermies ini aman untuk ibu hamil dan menyusui. Yah, sudahlah kita mulai lagi dari nol.

***

Perjuangan memberantas jerawat ini panjang banget! Jatuh bangun supaya muka kinclong dan glowing. Perjalanan selama 8 tahun lamanya. Huhu. Untuk cerita kali ini cukup sampai di sini dulu ya. Sampai jumpa di cerita selanjutnya!

[Review] Ponds x Maudy Ayunda: Lemon Glow and Exfoliating Kiwi

Halo! Kali ini #reviewcantik mau bahas pembersih wajah yang menarik perhatian beberapa waktu lalu karena kemasannya yang gemes banget dan seger dilihat. Rangkaian pembersih wajah Ponds yang berkolaborasi dengan Maudy Ayunda. Ponds X Maudy Ayunda.

Ada 3 varian yang tersedia, semangka, kiwi dan lemon. Ponds edisi ini bertema buah-buahan yang pasti bikin seger. Summer edition gituu. Masing-masing dari variannya memiliki fungsi yang berbeda. Seperti:

Brightening Watermelon

Seperti namanya, varian yang satu ini bertugas untuk mencerahkan wajah. Kandungan Moisture Balancing Formulanya dapat melembabkan, serta menutrisi kulit sehingga menghasilkan wajah yang cerah, mulus dan halus.

Exfoliating Kiwi

Yang satu ini merupakan exfoliating scrub. Yang memiliki kandungan Purifying Natural Scrub berfungsi untuk mengangkat sel kulit mati, membersihkan pori-pori kulit secara menyeluruh dan membantu mengangkat komedo serta sisa make up di wajah.

Lemon Glow

Memiliki keunggulan membuat wajah glowing, bebas kilap seketika dan segar sepanjang hari. Kandungan Antioxidant Lemon Extract membuat wajah lebih cerah, menghilangkan kusam dan minyak berlebihpada wajah.

Review

Pertama kali beli sih yang Lemon, tapi yang pertama dipakai malah yang Kiwi. Haha. Soalnya beberapa waktu kebelakang lagi rutin banget pakai Sabun Pepaya. Akhirnya dipake sama Papi G sampai setengahnya.

Baca juga: [Review] Dream, Sabun Pepaya Andalanku

Pertama coba yang kiwi, hasilnya wajah jadi kenceng dan segar. Muka berasa bersih banget. Enak dipake sebelum tidur. Bikin relax. Wanginya soft dan yang bikin gemes itu isinya mirip banget sama kiwi beneran ada butiran-butiran scrub yang berwarna hitam!

Lemon Glow enak banget dipakai dipagi hari setelah bangun tidur. Muka langsung berasa bersih dan siap menghadapi hari ini. Ketika hari mulai menjelang sore, ketika polusi dan minyak mulai muncul dipermukaan kulit wajah langsung cuci muka pake Pond’s Lemon Glow, minyak diwajah langsung diangkat seketika.

Untuk kedua produk ini aku pakainya bergantian. Pagi hari sebelum beraktivitas biasanya pakai yang Lemon Glow malam sebelum tidur pakai Exfoliating Kiwi. Perpaduan kedua produk ini bener-bener mantul! Mantap betul! Pemakaian rutin dapat membantu meremajakan kulit wajah serta meningkatkan khasiat skincare. 2019 bisa say good bye deh sama kulit kusam!

Keduanya memiliki wangi yang soft dan menyegarkan. Menarik banget Pond’s mengeluarkan produk dengan tema buah-buahan.

***

Jadi, itulah review tentang Ponds X Maudy Ayunda. So far suka banget sama semua variannya. Next mau coba yang Brightening Watermelon biar bisa koleksi semua produknya.

Price: Rp25.000-30.000+

Where to buy: Supermarket

Repurchase: Yes, try another varian!

Ponds X Maudy Ayunda ini limited edition lho! Grab it fast while in stock!

My 2019 Resolutions: Just do it!

Sudah memasuki awal tahun 2019 dan yang menjadi fokus utama adalah menentukan resolusi tahun ini.

Bagi sebagian orang, resolusi merupakan hal yang wajib ditentukan diawal tahun yang nantinya akan dijadikan tolok ukur dalam mengukur tingkat keberhasilan selama setahun. Sudah dari lama sebenarnya Momi meninggalkan kebiasaan membuat resolusi ini. Tapi kali ini, Momi tertantang untuk kembali membuat resolusi tahun 2019.

Tulisan ini dibuat sebagai bentuk kolaborasi dengan Bandung Hijab Blogger. Penasaran? Yuk cek resolusi tahun ini. Siapa tahu menginspirasimu.

1. Fokus menjadi womanpreneur

Setelah memutuskan resign dari pekerjaan kantoran. Momi mulai fokus untuk berbisnis. Dengan modal yang dikumpulkan semasa kerja, Momi mulai membuat usaha kecil-kecilan dengan membuka butik baju anak. Dengan harapan modal yang sudah dikeluarkan akan terus berputar.

Kedepannya, inshallah masih ada beberapa ide bisnis lainnya yang sedang dipersiapkan dengan matang. Womanpreneur menjadi pilihan yang paling baik untuk saat ini. Tolong aminin ya semoga tahun ini bisnisnya lancar. Hehe.

2. Menjadi blogger profesional

Setelah memutuskan untuk menjadi fulltime blogger, Momi ingin menentukan akan dibawa kemana blog ini selama setahun kedepan. Hobi menulis ternyata bisa dimanfaatkan untuk meraup pundi-pundi.

Baca juga: Blogger Fulltime VS Blogger Part Time, Kamu Yang Mana?

Kegiatan Blog Walking (BW) yang sedang rutin Momi kerjakan belakangan ini, membuka wawasanku tentang dunia blog. Dari bagaimana membuat tulisan yang baik dan enak dibaca hingga membuat tulisan yang bisa dijadikan sumber penghasilan.

Baca juga: 4 Alasan Ini Bikin Kamu Rajin Ngeblog

Walau mulai ngeblog sejak 2016 lalu, Momi baru mulai aktif lagi 4 bulan kebelakang. Selama kembali aktif itu Momi makin semangat membuat tulisan-tulisan baru diblog. Terlebih bulan November 2018 kemarin Momi merubah domain menjadi Top Level Domain (TLD) atau domain berbayar. Sayang rasanya kalau gak ngeblog. Udah bayar mahal tapi jarang posting.

3. Meningkatkan DA/PA

Sepertinya ini resolusi dari semua blogger deh. Beberapa kali BW dengan tema resolusi, pasti mereka selalu menyelipkan yang satu ini disetiap resolusinya.

Menurutku, bermain blog sama addictivenya dengan main game. Ada beberapa level yang harus dilakukan demi mencapai puncak atau level akhir. Meningkatkan DA/PA adalah salah satu tasknya. Seru rasanya ketika cek DA/PA nilainya terus naik sebanding dengan usaha kita.

Sebenernya ada banyak cara untuk meningkatkan nilai DA/PA. Silahkan dicari artikelnya, Momi bukan expert, cuma lagi menerapkan beberapa teori itu.

Tantangan mulai dihadapi ketika rasa bosan BW dan menulis itu datang. Seperti yang sering Momi bilang, menulis itu selalu berdasarkan mood. Kalau mood hilang, bisa dikosongin berbulan-bulan nih blog. Hehe. Tapi justru itulah serunya! Gimana caranya kita bisa mengalahkan rasa malas itu demi mencapai garis akhir. Ayok semangat!

4. Rajin posting blog tentang resep masakan

Belakangan ini, semenjak mengikuti #BPN30daychallenge, Momi mulai membuat kategori baru diblog, yaitu kategori Cooking Time. Hal ini semata-mata karena Momi ingin berbagi menu masakan simpel yang semua orang bisa lakuin.

Baca juga: Cooking Time: Ayam Rica-Rica Kemangi

Baca juga: Cooking time: Resep Siomay Ayam Udang dan Chilli oil

Belajar masak bagiku merupakan self healing untuk segala macam masalah. Masak selalu bikin happy! Bukan, Momi bukanlah chef yang jago masak. Momi cuma sedang rajin memasak dan pengen terus meningkatkan skill memasak yang nantinya pengen ditulis dan dibagikan buat kalian yang gak bisa masak. Mau nunjukim kalau maska itu simple banget loh! Momi aja bisa kalian juga bisaaa.

5. Travel more!

Sebenernya dari awal niche blog ini adalah food dan traveling, seiring berjalannya waktu muncullah niche parenting. Tapi, rasanya kok kurang enak memasukkan niche traveling diblog ini. Kayak gak pantas aja gitu gak ada travelingnya tapi ngaku-ngaku niche traveling. Haha.

Baca juga: Tips mempersiapkan liburan akhir tahun!

Sebenernya (lagi) Momi ini suka banget traveling. Hanya saja suka lupa menuliskan pengalaman traveling ke blog. Lebih ke menikmati sendiri aja. Hobi traveling ini masih dilakoni walau sedang hamil sekalipun. Hal yang menghentikanku untuk traveling lagi adalah ketika punya Baby! Huhu.

Semenjak melahirkan Momi jadi gak pernah keluar rumah sama sekali. Kelahiran prematur itu membuatku benar-benar stop traveling. Pernah sih beberapa kali pergi ke tempat wisata. But we can’t do much! Anak bayi masih piyik, suka bingung harus ngapain. Jadi seringnya diem di hotel aja.

Baca juga: Seminar Awam Prematuritas Oleh Komunitas Prematur Indonesia

Sekarang, Baby Kippo mulai besar, kitapun mulai berani ngajak ke sana-sini. Rencananya tahun ini pengen banyakin liburan. Yaa hitung-hitung mengganti setahun lalu yang jarang liburan.

Sekali lagi doain kita semoga sehat selalu dan diberi rizki yang cukup yaa buat liburan. Aaamiin.. Hehe.

***

Nah, itulah kelima resolusiku untuk tahun ini. Gimana dengan kalian? Apa resolusi tahun ini? Semoga tulisanku menginspirasi yaaa! See you!

Cooking Time: Ayam Rica-Rica Kemangi

Halo! Udah weekend lagi aja nih. Biasanya kalau weekend kayak gini enaknya diisi dengan berkumpul dengan keluarga sambil makan-makan! Nah! Pas banget kan? Hari ini aku mau share resep Ayam Rica-Rica Kemangi ala Irra!

Sedikit cerita dulu ya tentang segmen Cooking Time ini. Semua bermula ketika aku mengikuti BPN 30 day challange. Ada tema pekerjaan rumah yang paling disukai, dengan mantap aku menulis tentang hobiku, Masak! Karena seluruh kehidupanku gak jauh dari masak dan makan, oleh karena itu aku memutuskan untuk menghadirkan tema ini! Cooking time with Irra. Yaaay!!

Baca juga: Cooking time: Resep Siomay Ayam Udang dan Chilli oil

Kalau begitu mari kita sudahi prolognya dan lanjut ke resep ayam rica-rica kemangi.

Bahan-bahan:

– 1 kg Ayam

– Daun Jeruk

– 1 ikat kemangi segar

– Jeruk Nipis

– 500 ml Air atau secukupnya

– Minyak secukupnya untuk menumis

– Gula, Garam, Merica dan Penyedap secukupnya

Bumbu halus:

– 4 siung bawang merah

– 4 siung bawang putih

– 5 bh cabe merah besar atau sesuai selera

– 10 bh cabe merah keriting atau sesuai selera

– 30 bh cabe merah rawit atau sesuai selera

– 1 ruas jahe

– 1 ruas kunyit

Note:

Sengaja pakai cabe merah dan keriting yang banyak biar warnanya cantik. Untuk rasa pedas bisa diatur dari banyaknya cabe rawit merah. Makin pedas makin segarrrr..

Cara membuat:

– Cuci bersih ayam lalu diamkan. Bisa dibaluri dengan jeruk nipis agar tidak terlalu amis

– Buat bumbu halus, bisa diblender atau diulek. Kalau mau diblender, tambahkan sedikit minyak agar hasilnya jadi halus banget.

– Panaskan minyak di wajan. Kemudian tumis bumbu halus dan daun jeruk sampai matang, wangi dan bau langunya hilang. Tandanya bisa dilihat dari warnanya yang berubah jadi lebih cantik.

– Masukkan air sedikit-sedikit, tambahkan gula, garam, merica dan penyedap secukupnya sesuai selera.

– Masukkan ayam, kemudian tunggu sampai ayam matang sempurna.

– Setelah ayam matang, masukkan daun kemangi dan aduk merata. Lebih enak kalau kemanginya gak terlalu layu.

– Tada! Ayam rica-rica kemangipun sudah siap disajikan.

***

Baca juga: Ayam Goreng Nelongso

Menu ini jadi menu favorit Papi G. Dia bisa makan berkali-kali. Senang rasanya ketika lihat makanan kita dinikmati dan disantap habis. Sederhananya bahagia mamak-mamak.

Ramen Sensei, Bandung. Murah, Meriah, Mantap!

Selamat siang! Siang-siang gini suka bingung ya mau makan apa. Jangan khawatir, aku mau berbagi menu makan siang yang pasti seger banget buat menemani siang mendung ini.

Ceritanya sekitar pertengahan tahun 2018 lalu ada tempat makan Ramen baru dideket rumah. Ramen Sensei namanya! Awalnya agak pesimis, ah paling gak lama! Karena orang Inhoftank sini suka bosenan, makanan baru, aneh dan mahal suka gak bertahan lama. Maklum lah range pengeluaran buat makanan kayak gitu masih kecil, warganya suka yang murah-murah, termasuk Momi! Wkwk. Etapi ternyata pikiran itu dipatahkan dengan bertahannya si Ramen ini. Sampai sekarang tempatnya tetap rame! Setelah diselidiki ya gimana gak rame, wong menunya banyak dengan harga yang bervariasi dan terhitung murah. Seneng dong jadi punya tempat baru buat nongkrong.

Sebenernya udah sering Momi ke sini, karena suka dengan citarasa kuahnya dan tekstur mie ramennya yang mirip ramen-ramen premium. Lembut banget! Toppingnya juga banyak banget tinggal pilih!

Baca juga: Hakata Ikkousha, Ramen Asli Jepang Ada di Bandung

Ada banyak pilihan kuah di Ramen Sensei ini, lengkap dengan levelnya. Kalau lagi pusing dan pengen yang pedas-pedas bisa pilih yang level 5. Kuahnya semua enak! Biar kebayang Momi jelaskan dikit ya rasa dari masing-masing kuahnya.

Kuah Original Chicken: rasa ini mirip kayak kuah Ind*mie Ayam Bawang. Gurih kaldu ayamnya kerasa banget.

Kuah Kare: kalau yang ini rasa kari ya. Gak terlalu rempah banget kok rasanya dan gak kental. Rasanya tetap light walau namanya Kare.

Kuah Oriental: kalau kuah ini agak asam gurih gitu dan sedikit kental. Harusnya ya kalau kuah asli dikasih daging kepiting gitu ya. Disini juga ada tulisannya dikasih daging kepiting, tapi jangan terlalu berharap banyak banget. Rasanya mirip telur kocok soalnya. Hehe.

Kuah Tomyam: yang ini kayaknya kuah kesukaan semua orang deh ya. Kuah asam manis gurihnya ini kerasa banget.

Kuah Suju: nah ini kalau dilihat dari deskripsinya agak bikin enek ya. Kuah Susu Keju. Tapi kalau dicobain rasanya enak dan gak bikin enek kok. Bisa dicoba buat yang penasaran rasa Susu dan Keju.

Varian Ramen

Ramen Sensei ini memiliki 2 ukuran porsi. Ada porsi jumbo dan reguler. Sebenarnya harganya gak terlalu berbeda jauh. Hanya saja porsinya itu loooh.. banyaaak banget. Kalau lagi laper banget bisa makan Ramen Jumbo. Kalau lapar biasa, yang reguler juga cukup kok.

Ramen Jumbooooo

Selain ada menu ramen kuah, di sini juga ada ramen goreng dan menu nasi kayak donburi gitu. Tapi Momi belum pernah coba. Masih setia dengan ramen kuah kesayanganku.

Baca juga: Mie Bakso Miskam Legend!

Apakah menu ramen favorit Momi Kippo? Jawabannya adalah Ramen Akhir Bulan!! Yeay! Ramen ini yang selalu memikat hati. Toppingnya sangat sederhana, hanya tahu dadu tepung dan sosis dan tidak lupa nambah kerupuk batagor dan kuah apapun level 5. Mantap tenan! Enak! Sebenernya bukan setiap akhir bulan aja kok makan ramennya, tapi memang ramen ini yang toppingnya pas! Pernah coba topping yang lain, pasti rasanya aneh. Ada yang bau kulkas, kayak kelamaan disimpen dikulkas gitu rasanya, padahal digoreng. Ada yang rasanya asin banget+bau tanah. Duh, gak lagi deh.. mending ganti-ganti kuah aja kalo bosen. Topping tetap tahu dadu+sosis aja sama tambahan kerupuk batagor kering. Pedas dan niqmat!

Ramen Akhir Bulan Superzoom

***

Verdict: Ternyata, Ramen Sensei ini tersebar di Bandung dengan banyak nama yang berbeda-beda, diantaranya Ramen Bajuri dan Shifu Ramen. Kalau kalian berkunjung ke ketiga tempat ini, kalian akan menemukan satu kesamaan. Yaaaa! Buku menunya sama persiiissss…. Kirain ya bakalan ada beda apa gitu, ternyata sama persis plek ketiplek tiplek cuma ganti nama aja. Jadi memudahkan untuk mendapat konsumen lain.

Movie Review: Hereditary (2018)

Siapa yang suka nonton film horor? Dulu banget, sejak zaman SD aku suka banget nonton film horor. Dari zamannya Suzzana sampai hantu-hantu iconic Indonesia, semua ditonton tanpa rasa takut sedikitpun! Haha. Sampai dulu nontonin acara uji nyali dan kepengen ikutan. Emang aneh Irra ini.

Tapi kok entah kenapa sekarang jadi males banget nonton film horor. Apakah semakin tua umur ini, jantung jadi semakin gak kuat menghadapi jumpscare? Entahlah. Yang pasti gamau buang-buang waktu buat nonton film horor yang bikin ‘capek’.

Tapi, kalau ada film horor yang oke sih masih ditonton. Lho? Gak konsisten! Haha. Semacam love-hate relationship gituu..

Jadi, beberapa waktu lalu sempet liat trailer film ini di twitter. Menarik sih, soalnya banyak orang yang ngomongin film ini. Awalnya ku kira ini film thriller, eh ternyata film horor. Setelah membaca ulasan film ini yang katanya must watched! Jadi makin penasaran dong sama filmnya.

Attention!

SPOILER ALERT! Kalau yang gak suka nonton terus kena spoiler bisa skip postingan ini tapi jangan lupa baca postingan yang lain yaa! Haha. Tapi, kalau butuh referensi tentang film ini bisa baca dengan tenang sampai beres ya. Insha Allah gak akan terlalu banyak spoilernya. Haha.

Oiya! Ini bukan review expert yang akan menjelaskan detail sampai ke teknik pengambilan gambar dan review akting ya. Cuma review dari seorang penonton aja. So, here we go!

Hereditary (2018), film ini bercerita tentang keluarga Graham yang baru saja ditinggalkan oleh Ellen, ibunda dari Annie Graham (Toni Collete). Di pemakaman ibunya Annie bercerita kalau ia tidak mengenali semua tamu yang hadir di sana. Ia bercerita kalau hubungannya dengan ibunya memang tidak begitu baik. Ibunya memiliki suatu perkumpulan spiritual dan seluruh tamu yang hadir merupakan anggota dari perkumpulan tersebut.

Setelah kepergian Ibu-nya, Annie kembali ke kehidupan normalnya sebagai pembuat miniatur untuk sebuah galery.

Charlie Graham (Milly Shapiro) merupakan anak kedua Annie yang menjadi cucu kesayangan Ellen. Neneknya tidak pernah membiarkan Charlie diurus oleh siapapun selain dirinya. Charlie merasa kehilangan sekali dan mulai bertanya “siapa yang akan mengurusnya sekarang?” Annie datang ke kamarnya untuk menghibur Charlie. Ketika akan meninggalkan kamar, Annie melihat tumpukan barang-barang peninggalan ibunya, ia melihat sebuah buku dengan tulisan “Buku Spiritual” dan mendapati ada surat didalamnya. Surat permintaan maaf dan meyakinkan bahwa segala pengorbanan yang (akan) mereka lakukan tidak akan sia-sia. Hmm.. bener-bener bikin penasaran!

Anak pertama Annie, Peter Graham (Alex Wolff) merupakan seorang pelajar yang suka sekali menghisap ganja. Halusinasinya seringkali membawa petaka baginya. Kisah film ini dimulai disini, ketika Peter akan menghadiri sebuah pesta di rumah temannya, Annie menyuruhnya untuk mengajak adiknya. Charliepun terpaksa ikut. Ketika di pesta, secara tidak sengaja Charlie memakan kue coklat kacang yang menyebabkannya alerginya kambuh dan dia jadi tidak dapat bernafas. Peter panik dan langsung membawanya pergi. Efek sehabis mengisap ganja, panik dan takut membuatnya mengemudi dengan sangat cepat. Malang adiknya tidak tertolong.

Keesokan harinya ketika Annie akan pergi ke supermarket, ia dikejutkan dengan mayat anaknya Charlie yang sudah menghitam karena didiamkan semalaman. Annie menangis meraung-raung dan terpukul sekali.

Annie memiliki kelompok sharing di kota. Setiap malam ia selalu datang ke kelompok itu dan berbagi cerita tentang keluarganya yang ‘ajaib’. Hingga malam itu, ketika akan menghadiri kelompok itu setelah kematian putrinya, ia bertemu Joan (Ann Dowd) yang mengaku sebagai temannya di kelompok itu. Ia memiliki cerita yang hampir mirip dengan Annie. Karena merasa memiliki kisah yang sama, Anniepun berkunjung ke rumah Joan dan berbagi cerita tentang kisah sedihnya.

Hari terus berlalu, hubungan Annie dan Peter semakin renggang. Konflik demi konflik mulai datang. Sampai suatu ketika secara tidak sengaja Annie bertemu dengan Joan lagi dipelataran supermarket. Joan dengan antusias bercerita mengenai pengalaman spiritualnya tentang bertemu arwah cucunya. Joan sangat bahagia dan meminta Annie untuk menyaksikannya. Annie yang sedang dalam keadaan tidak stabil menuruti kemauan Joan dan mulai mengikuti proses ritual itu. Berhasil! Joan berhasil mendatangkan arwah cucunya.

Annie yang masih dalam kesedihan karena kehilangan putrinya mulai mencoba ritual pemanggilan arwah itu. Keadaan mulai memburuk ketika ritual ini dilakukan. Jawaban demi jawaban atas pertanyaan yang muncul diawal mulai terungkap. Sebenarnya apakah yang diwariskan oleh Ellen sehingga membawa petaka bagi Annie dan keluarganya?

***

Hereditary ini memang cocok jadi film horor terbaik 2018. Film ini tidak memunculkan jumpscare yang bikin penonton capek berteriak. Film ini justru memberikan kesan menakutkan bahkan sampai detik ini ketika review ini ditulis. Iya, aku setakut itu sebenarnya untuk mengingat setiap adegannya. Simbol spiritual didalamnya merupakan benang merah dalam setiap kisahnya.

Film ini sukses bikin kepikiran sampai berhari-hari. Bukan, bukan karena karakter hantunya. Bahkan hampir tidak ada sosok hantu. Hanya pas diawal saja ketika kematian ibunya Annie. Setelahnya kita hanya disuguhi aura-aura mistis yang rasanya masih kerasa sampai sekarang. Ngeri.

Film ini berhasil membawa aura kelam dan menegangkan lewat karakter pemeran yang kuat dan pemilihan tone yang kelam. Make up artis-nya pun berhasil menyulap semua pemeran sesuai dengan karakternya. Beneran keren!

So, kalau kalian berani. Cus tonton film ini. Banyak pertanyaan yang akan muncul difilm ini. Enjoy the movie!

PS: all picture source from google.com

Rumah Makan Padang Enak di Bandung Yang Harus Kamu Tahu

Halo!

Selamat tahun baru 2019!! Selamat membuka lembaran baru dari kehidupan. Semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya.

Tahun baru itu selalu identik dengan yang namanya liburan, apalagi waktunya bertepatan dengan libur semester anak sekolah maupun kuliah, pasti banyak banget dong yang pergi liburan. Bandung masih merupakan tempat tujuan wisata terfavorit, lengkap banget kalau mau liburan di Bandung. Mulai dari wisata alam, wisata mall, wisata taman sampai wisata selfie ada semua. Kulinernya pun gak kalah seru! Oleh karena itu, dalam rangka menyambut wisatawan lokal maupun internasional yang sedang liburan tahun baru, Momi mau berbagi tempat makan Masakan Padang ter-enak di Kota Bandung! 😆

Siapa sih yang gak suka Masakan Padang? Kayaknya masakan Padang ini selalu bisa diterima oleh lidah manapun. Rasa makanan yang pedas dan kaya akan rempah ini selalu jadi pilihan ketika kita bingung mau makan apa. Ya kan? Dikesempatan kali ini, Momi kasih tahu nih Rumah Makan Padang mana aja yang terkenal di Bandung dan harganya bersahabat! Yuk simak!

Baca juga: 5 Tempat Makan Favorit di Bandung ala #irrajajan!

1. RM Malah Dicubo

Kayaknya semua orang udah pada tahu ya dengan rumah makan ini? Selain RM Padang (RMP) yang katanya Sederhana itu, salah satu RMP paling terkenal di Bandung adalah RM Malah Dicubo! Apa sih yang buat RMP ini terkenal? Konon ceritanya, RMP ini menggunakan rempah-rempah yang dikirim dari Padang langsung. Rasanya mencerminkan Masakan Padang yang sesungguhnya.

Ada banyak cerita yang Momi dengar dari teman-teman asli Padang, mereka yang pertama kali mencoba masakan Padang di Bandung merasa kalau Nasi Padang di tempat lain tidak seperti Nasi Padang di tempat mereka. Entahlah apa bedanya, karena Momi belum pernah ke Padang sama sekali. Tapi, lain ceritanya ketika mereka langsung diajak makan ke RM Malah Dicubo ini. Semua sepakat kalau rasa masakan Padang disini sama kayak masakan Padang di sana. Tanggapan yang sama juga datang dari keluarga besan sepupu yang orang Padang, mereka suka makan di sini. So, kalau kalian mau makan masakan Padang Asli, disini tempatnya!

Untuk ragam makanannya ada banyak khas masakan Padang, tapi yang jadi favorit Momi dan Papi G adalah Daging Cincang dan Dendeng Balado! Rendang-nya juga enak, rasanya lekoh kalo bahasa Sunda. Aduh! Bayanginnya langsung ngiler nih. Nasi yang dipiring cuma dikasih satu porsi, tapi jangan sedih, selalu disediakan satu porsi tambahan dipiring kecil. Jangan khawatir kemahalan, harga nasi tambahannya cuma Rp 1.500 sajaa, eh apa Rp 2.000 ya? Ya sekitar segituan yaa! Haha.

Setelah makan yang pedas-pedas, jangan lupa ditutup dengan Es Timun Serut. Segarnya parutan timun ditambah cincau hitam, dikasih gula dan es batu. Duh, rasanya itu segeeerr banget. Menenangkan perut dan lidah yang habis bertarung melawan pedas. Nyam!

Untuk lokasinya terletak di Terminal dekat Stasiun Bandung. Tempatnya kecil, gak terlalu besar. Biasanya pengunjung yang datang ke sini pegawai PT KAI, penumpang kereta yang kelaperan, warga yang habis berbelanja di Pasar Baru atau warganet kayak Momi yang ingin merasakan citarasa masakan Padang Asli! Kalau lagi rame suka gak kebagian tempat. Siapin camilan untuk menemani nunggu tempat tersedia! Dijamin worth the wait! Seenak itu masakanannya.

Harganya cukup terjangkau, untuk dua porsi makanan sekitar Rp 50.000-75.000 tergantung dengan lauk yang dipilih.

Vedrict: yang punya RM Malah Dicubo mirip penyanyi grup vokal Lingua!

Baca juga: Bebek Sinjay ada di Bandung

2. RM Padang Tanpa Nama

Kalau disini, RMP langganan Momi! Soalnya dekat dengan rumah dan rasanya enak banget walau warnanya tidak terlalu mencolok. Menurut Momi, RMP Tanpa Nama ini merupakan dupe-nya RM Malah Dicubo. Soalnya rasanya juga khas masakan Padang, pemiliknya orang Padang asli.

Yang bikin RMP ini masuk list RMP ter-enak karena, mereka menyediakan Telor Dadar Padang!! Terharuuu.. soalnya, selama ini Momi sudah melakukan perjalanan kuliner mencari telor dadar yang dimasak dengan cara Padang kemana-mana itu susah. Even RM Malah Dicubo-pun gak punya, eh punya deng tapi kayaknya dicampur tepung. Agak lupa, soalnya seringnya gak ada si telur dadar ini. Nah! Tau kan perbedaannya? Kebanyakan RMP lain selalu mencampur telor dadarnya dengan tepung supaya tebal, sedangkan RM Tanpa Nama ini pure telor dadar tebal yang entah bagaimana caranya dimasak dengan cara Padang. Rasanya itu enak banget!!

Ada kepala kakap juga lho! Source

Telor dadar favoritkuu.. source

Masakan di RM Tanpa Nama ini kayaknya favorit semua deh. Soalnya kalau datang kesorean atau pas jam makan siang, masakannya suka habis tak bersisa. Nunggu dimasak kloter berikutnya. Rasanya memang seenak itu. Kaya akan rempah tapi gak bikin enek. Kalau mau makan makanan Padang versi lebih light, bisa ke Tanpa Nama.

Jam 20.00 dan udah mulai abis

Lokasinya berada di Jalan Moh.Toha No. kalau keluar dari pintu tol Moh.Toha, maju terus sampai kurang lebih 200 meter sebelum lampu merah, tengok ke kanan! Posisinya ada di kanan jalan. Tempatnya kecil sebenarnya dan plang namanya juga kecil dan sering ketutup pohon besar di depannya. Jadi harus lebih teliti ya nyarinya!!

Baca juga: Segarnya Menikmati Garang Asem Semarang di Bandung

3. Kedai Padang Ajo

Yang satu ini sebenernya tidak termasuk Rumah Makan Padang, masuknya Kedai karena tempat penyajian makanannya berada roda gitu. Kedai Ajo ini merupakan rumah makan portable! Haha.

Agak susah kalau mau makan di sini. Soalnya kedai ini hanya buka setiap hari Senin-Sabtu saja dan biasanya lewat dari jam 12 suka habis. Hari Minggu dan tanggal merah tutup. Jadi cuma punya waktu hari Sabtu aja buat makan di sini. Bener-bener kejar-kejaran. Haha. Tapi Kedai Ajo ini bikin penasaran. Kakak Ipar selalu cerita betapa enaknya masakan padang di sini. Sampai akhirnya minggu lalu berhasil juga makan di sini. Setelah sebulan lamanya bolak balik ke sini tempatnya tutup terus! Haha.

Lokasinya berada tepat di samping Kobe Tepanyaki. Siang-siang Kobe tutup tapinya.

Untuk menunya standar menu nasi padang. Mereka juga menyediakan kepala ikan kakap sebagai menu andalannya. Jujur, sampai sekarang Momi belum nyobain kepala ikan kakap kayak gimana rasanya. Geli. Hiii..

Kita memesan menu standar aja, rendang, ayam sayur dan cincang. Pas pertama kali mencicipi, rasa kuat rempahnya terasa banget. Bener kata Kakak Ipar kalau rempahnya disini tuh kuat banget. Tapi lama kelamaan kok berasa kayak rasa bumbu rendang instan cap pohon mangga ya? 😂

Untuk harga rendang, ayam dan cincang seporsi Rp18.000, kalau kepala ikan kalap harga seporsi Rp45.000 kalau gak salah.

***

Kesimpulannya, nasi padang favorit masih ditempati RM Tanpa Nama yang punya telur dadar padangnya itu. Malah Dicubo ada diurutan ketiga dan ternyata Nasi Padang Ajo ada diurutan ketiga karena tidak sesuai ekspektasi.

Kalau kalian? Punya RM Padang favorit juga kah? Yuk share di komen.

#AksiFlashBunda Ketika Anak Terjatuh Dari Tempat Tidur

Sebagai orang tua pasti pernah dong panik ngeliat anak bayinya jatuh dari kasur? Anak bayi yang selalu diapik-apik jangan sampai terjatuh dari kasur, sudah dilengkapi pengaman sedemikian rupa, tapi tetap aja kecolongan. I feel you, mommies!

Iya, kejadian ini baru saja terjadi semalam. Ketika baby Kippo lagi mau ganti pospak sama Papi G, secara tiba-tiba aku melihat dia udah terbaring di lantai, nangis. Panik sekaligus marah dan sedih melihat anak bayi kita jatuh dari kasur. Seketika langsung merasa gagal menjaga anak.

Baby Kippo sekarang udah banyak gaya, dia udah bisa muter, membolak balikkan badan dengan berbagai gaya. Kita sebagai orang tua sering kali lalai dan malah masih tetap menidurkannya dipinggir kasur. Menganggap dia masih bayi, padahal duduk udah tegak. Dengan dua kali balikan badan saja Baby Kippo bisa langsung terjatuh. And it’s happened.

Terus anaknya malah dijadiin konten. 🤣 (reka adegan)

Terus apa sih yang harus dilakukan orang tua ketika anaknya jatuh dari kasur? Sebelumnya, mari perhatikan hal-hal berikut:

1. Jangan panik!

Walau sempat panik, marah dan sedih. Aku berusaha untuk mengendalikan emosi dengan tidak memperkeruh suasana. Buah hati kita tahu ketika ibunya sedih atau marah, ia akan menangis semakin kencang. Hal ini malah membuat kita semakin panik. Oleh karena itu sebisa mungkin kita tetap tenang dan berusaha menenangkan bayi kita.

2. Observasi 1×24 jam

Perhatikan kondisinya apakah setelah terjatuh si anak ada muntah, kejang, demam, perubahan perilaku, mata dan anggota gerak (tangan dan kaki) jadi tidak simetris pergerakannya, menjadi lebih cepat atau lambat. Jika mommies melihat tanda-tanda tersebut, segeralah membawa anak ke dokter atau rumah sakit. Jangan ditunda lagi!

Lalu, bagaimana cara mengantisipasi agar anak tidak terjatuh dari kasur?

  • Selalu awasi anak kita.

Perhatikan perilakunya, apakah ia sudah mulai aktif berguling, sudah bisa merangkak atau belum. Kenali anak kita agar kita dapat mempersiapkan segalanya.

  • Buat pagar pengaman disekitar kasur.

Temanku memilih opsi ini sebagai langkah proteksi anaknya. Sebenarnya ini agak ribet ya. Harus pasang pagar pengaman di sekeliling kasur dan membuat orang dewasa agak kesulitan untuk naik ke kasur. Iapun bilang begitu. Tapi menurutnya cukup safety mengingat anaknya yang sudah toddler dan cukup aktif.

  • Hilangkan dipan kasur.

Sebenarnya hal ini sering dilakukan oleh para orang tua. Mereka memilih untuk menghilangkan dipan kasur dan menempatkan matras kasur langsung diatas lantai. Hal ini memang dapat mengurangi resiko anak terjatuh dari kasur, tapi kita sebagai orang tua harus tetap memperhatikan kebersihan kasur, jangan sampai debu lantai masuk ke dalam kasur.

  • Siap sedia Thromboflash di rumah

Terkadang walau sudah dipersiapkan sedemikian rupa, yang namanya kecelakaan tidak dapat kita hindari. Kalau sudah terjadi, kita harus sedia pertolongan pertama. Biasanya anak yang terjatuh dari kasur suka meninggalkan luka lebam di beberapa bagian tubuh. Lebam terjadi karena pecahnya pembuluh darah kapiler dibawah kulit akibat benturan benda tumpuk. Tapi jangan panik moms! Sekarang luka lebam bisa dihilangkan dengan menggunakan Thromboflash!

Thromboflash merupakan anti thrombosis/anti coagulant, berbahan dasar Heparin Sodium 200 IU yang berasal dari mocusa sapi. Heparin bekerja dengan cara melarutkan gumpalan darah yang berada di bawah permukaan kulit akibat memar, mengurangi peradangan, dan melancarkan peredaran darah untuk mempercepat penyembuhan. Thromboflash menjadi sahabat keluarga yang aman dan nyaman karena telah bersertifikat HALAL.

Sekarang udah gak takut lebam lagi deh kalau anak terjatuh dari kasur. Thromboflash ini wajib ada di kotak P3K di rumah.

***

Jadi, itulah hal-hal yang harus mommies perhatikan ketika anak terjatuh dari kasur. Apakah ada yang punya pengalaman yang sama denganku? Yuk sharing di komen.