Ayam Goreng Nelongso, Sahabat Tanggal Tua!

Bisnis kuliner ini memang gak pernah ada habisnya. Setelah dunia dihebohkan dengan Ayam Geprek, Ayam Gepuk, Ayam Penyet dan sebagainya, kali ini Momi penasaran sama Ayam Goreng Nelongso. Sedikit cerita, pertama liat spanduk ini tuh di resto jalan Kiara Condong, niatnya memang mau makan pecel lele Fernando, di sana. Gimana gak menarik perhatian? Spanduk segede gaban isinya tulisan yang mempromosikan paket hemat Ayam, nasi dan minum (lupa antara es teh manis/milo) hanya Rp 9.000 ajaaa.. gimana gak bikin penasaran ya? Dalam hati cuma bilang “Halah, paling gimmick doang!” Iya, se-gak percaya itu memang. Karena biasa kan, resto baru kadang suka bikin promo yang mengada-ngada. Sampai akhirnya tadi malam Momi liat lagi spanduk promo ini di jalan Kopo, yang kali ini jelas banget bertuliskan Nasi, Ayam Geprek Mewek dan Milo cuma Rp 9.000 aja. Waduh, gileee dong murah banget! Ditambah dibawahnya tulisan Nasi+Ayam cuma Rp 5.000. Shock banget deh! Ayam apa coba? Segede apa? Udah sama nasi lagi!! Begitulah pikiran ini bertanya-tanya tentang promo yang ‘gila’ itu. Sampai akhirnya iseng bilang sama Papi G, “Makan di situ yuk! Cobain!” Dan belok lah kita ke resto Ayam Goreng Nelongso itu.

Resto Ayam Goreng Nelongso di Kopo

Promo yang bikin penasaran

Tempatnya biasa aja ya, kayak resto ayam pada umumnya. (Lupa foto lantai 1). Tempatnya terbagi dua, lantai 1 dan lantai 2. Yang membedakan di lantai 2 ada Mushola dan lesehan. Konsepnya semi outdoor gitu.

Ayam Nelongso ini mengklaim sebagai fast food nya Ayam tradisional. Lucu ya tagline-nya.

Nah, ini nih bagian yang paling menarik! Menu harga!! Pas pertama lihat menunya, jujur Momi agak shock gitu. Soalnya harganya bener-bener miring! Harga paling murah itu Ayam Goreng Nelongso include Nasi cuma Rp 5.000 aja. Ini beneran gak bohong! Lalu, bagaimana dengan paket hemat yang Rp 9.000 tadi? Pasti penasaran kan? Ternyata setelah ditanyakan pada karyawannya, menu Pahe itu hanya berlaku untuk pagi hari saja. Kalau promo malam gak ada. Hehe. Btw, siapa nih yang pagi-pagi sarapan Ayam Geprek Mewek? Apa gak bolak balik kamar mandi mulu tuh? 🤣😆

Cukup membahagiakan liat harga-harganya

Semua menu hampir 80% ada sambalnya, bisa pilih-pilih sambal. Mirip kayak Waroeng SS (Serba Sambal) itu ya! Nah, kalau kalian merasa sambalnya kurang pedes atau pengen nyobain sambal lainnya, jangan khawatir karena Ayam Goreng Nelongso ini menyediakan pojokan sambal yang terdiri dari 11 sambal dan ini GRATIS!!

Yang mau nambah sambal, silahkan!

Sudah bahas semuanya saatnya kita bahas menu yang dipesan, semalam kita pesan Ayam Sambal Goang, Ayam Goreng Plecing, Terong Penyet dan Es Teh Manis.

Penasarankan ukuran ayamnya segede apa dengan harga semurah itu? Menurutku, dengan harga Rp 10.000 udah sama nasi itu, porsinya cukup untuk wanita. Sedangkan pas nanya sama Papi G, dia bilang porsinya kurang. Kalau kalian suka belanja Ayam ke Pasar, ukuran ayam di sini itu kayak ukuran ayam yang seekornya 800 gram gitu. Gak gede banget, tapi gak terlalu kecil juga. Wajar ya mengingat harganya sangat murah sekali. Makanya kalau kurang, yaaaa nambah!!

Ayam Goang

Plecing Ayam

Terong Penyet, enaaa!

Rasa

Untuk rasa, karena ayamnya dibalut sambal semua yang kita rasain cuma rasa sambal aja. Sambalnya pun sebenernya mirip-mirip. Bahkan kita gak bisa bedain apa bedanya sambal plecing dan sambal goang. Karena ya hampir sama. Yang beda itu sambal terong penyet yang gak terlalu pedas. Terongnya enak dan banyak btw!

Aneka Sambal Gratis

Ayam Goreng Nelongso ini merupakan franchise yang sudah menyebar diberbagai kota, seperti: Bandung, Jember, Gresik, Sidoarjo, Malang, dan Surabaya. Di Bandung sendiri yang Momi tahu ada di Kiara Condong dan di Kopo Sayati.

Jadi, walau namanya Ayam Goreng Nelongso tapi gak bikin nelongso banget kok! Tanggal tuapun tetap bisa makan ayam! 😆

22 thoughts on “Ayam Goreng Nelongso, Sahabat Tanggal Tua!

  1. Tetep aja sih buat saya yang hukan pecinta sambel harus tetep dicocol sama kecap, kayanya banyak amat ya jenis sambelnya. Beneran untuk pecinta sambel nih..

    1. Iyaa… kalau suka yang pedes-pedes lagi ada warung SS (serba sambal), lebih banyak varian sambalnya. Tapi di Bandung belum ada. Paling deket di Sayang, Jatinangor.

    1. Kalau sama sambal mangga yang di DU lebih enak yg di DU teh, haha. Soalnya kan masih fresh kalo di DU. Yang di sini kayak udah dibikin dari kapan gitu. Tapi pas dicobain gak asem (basi) gitu kok. Masih enak. Cuma mangganya kayak mateng gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *