Millenials, Perhatikan Hal Ini Sebelum Bermain Media Sosial

Pernah terfikirkan tidak sebelumnya kalau dunia akan sedinamis ini? Perkembangan zaman akan secepat ini? Dunia akan berubah digital seperti ini? Untuk orang yang lahir tahun 70, 80, 90-an mungkin tidak pernah terbayangkan sebelumnya kalau koran akan mulai tergantikan dengan layar handphone, televisi akan semakin besar dan ramping, handphone akan semakin tipis dan canggih, komunikasi akan semakin cepat dan luas dan berbagai kecanggihan lainnya. Sebagai kaum millenial yang lahir di tahun 90-an fenomena ini tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Kemudahan dalam melakukan apapun. Dulu, komputer cuma digunakan buat mengerjakan tugas dan main Skies aja menghindari monster gunung dan Onet! Sekarang, dipakai main online game yang bahkan masuk ke dalam kategori e-sport di Asian Games 2018. Dulu, komunikasi masih sebatas telfon rumah dan telfon koin, sekarang bisa melalui media apapun! Generasi tahun 90-an masih lebih mending ya dibandingkan dengan generasi tahun-tahun sebelumnya yang benar-benar terbatas teknologinya.

Masih ingat betul ketika internet mulai meng-invasi dunia itu ketika duduk di kelas 1 SMA, SMP udah tahu sih, tapi sebatas perkenalan saja. Punya HP masih layar monokrom dengan bunyi polyphonic. Masuk SMA mulai punya HP berwarna, Nokia 6630 jadi HP pertama yang menemani keseharian pelajar ini sampai akhirnya kamar kebobolan dan HP kesayanganku hilang digondol maling. Gendok rasanya. Waktu itu media sosial yang lagi booming adalah Yahoo Messenger atau kalau yang lebih tuaan lagi MiRC. Saya sih tidak terlalu mengikuti MiRC, karena jarang ke warnet dan takut juga, takut kalau chat sama orang yang gak bener terus kenapa-kenapa. Iya, dulu saya secupu itu. Padahal cuma chat online aja, tapi degdegan nyaaaa… kayak mau langsung ditembak aja. Haha. Tapi rasa takut itu bikin saya lebih berhati-hati dan cukup berguna supaya media sosial saya bersih dari hal-hal negatif.

Kalau zaman sekarang sih gak usah ditanya ya! Media sosial banyak banget! Mulai dari aplikasi chatting, share foto, blogging dan banyak lainnya. Tinggal pilih! Bahkan gak sedikit yang menjadikan media sosialnya sebagai portofolio hasil pekerjaannya. Ketika zaman dulu kalau mau cari kerja harus ribet dengan menyiapkan ini itu, print ini print itu. Sekarang cukup cekrek-edit-upload beres deh! Tapi yang dari dulu dan sampai sekarang harus kita jaga yaitu aturan dalam bersosial media. Apa sajakah aturannya? Cus baca!

  • Saring sebelum sharing

Ini aturan paling utama dan paling penting dalam bersosial media! Saring setiap informasi yang didapat sebelum akhirnya menekan tombol sharing. Hal ini untuk menghindarkan kita dari golongan yang suka menyebarkan hoax. Apalagi ini lagi tahun panas politik. Uuu.. lebih baik berhenti dikamu dari pada ikut menyebarkan tapi tidak mengetahui kebenaran dari beritanya. Sama saja dengan menyebar fitnah kan?

  • Pikir sebelum posting

Sebelum kita memposting sesuatu alangkah baiknya kalau kita memikirkan dulu reaksi yang akan terjadi karena aksi yang kita buat. Bukan rahasia lagi kalau ternyata banyak yang pada akhirnya menyesal karena posting sesuatu yang bersinggungan dengan Sara, pornografi atau bertentangan dengan norma dan etika yang berlaku. Jangan sampai postingan kita malah merugikan kita dikemudian hari. Patut diingat ya! Zaman sekarang para pencari kerja suka melakukan background check sebelum menerima pegawainya lho. Salah satunya dengan check media sosial calon karyawannya. Sayang dong ya kalau image yang sudah dibangun susah-susah untuk mencapai karir yang gemilang harus rusak sama attitude di media sosial.

Nah, itu dua hal yang paling penting yang harus diperhatikan ketika akan menjadikan media sosial sebagai protofoliomu! Saat ini ekonomi kreatif Indonesia sedang maju-majunya, media sosialpun bisa dijadikan ladang mencari uang. Supaya jalan tetap lancar kedepannya, yuk perbaiki attitude dalam bermedia sosial. Sayang dong ketika klien lihat feed bagus dan sedang bersiap untuk menawarkan kerja sama harus batal cuma gara-gara attitude yang jelek di media sosial! Hihi.

Comments 35

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *