Mitos Seputar ASI dan Ibu Menyusui

Halooo Mommies!

Pernah gak sih denger mitos-mitos seputar ASI? Dulu, sewaktu Aku masih gadis, sering banget denger mitos-mitos ASI, dimulai dari jangan makan pedes, ASI itu sekeut (alias tajam, jahat) jadi ga boleh kena muka, kalau muka bruntusan ASI yang disalahin dan sebagainya. Pasti sering banget kan denger yang kayak gitu? Tapi apa benar ASI itu sebegitunya? Secara ASI merupakan makanan pokok penuh dengan nutrisi yang dibutuhkan bayi sampai 6 bulan lamanya dilanjutkan sampai 2 tahun. Kok bisa ya ASI banyak ‘jelek’nya karena mitos orang tua zaman dulu.

Sebagai ibu yang baru saja punya anak udah sering banget denger mitos-mitos tentang ASI. Tante-tante paling lantang melarang ini itu buat Busui. Maklum, mereka merasa bertanggung jawab karena Mam Ella (Ibuku) meninggal tepat 21 hari sebelum Baby Kippo lahir. Baru ditinggal Ibu, tiba-tiba lahiran (prematur), dengan segala ilmu yang belum sempurna Aku harus menyambut sang buah hati. Belum sempet mikir ini itu untuk produksi ASI, harus mikirin dulu anak di NICU ditambah ceramah dari sana- sini. Haduuh…. Pusing kan ya pasti. Tapi karena aku dan suami berkomitmen untuk mengurus semua sendiri berdasarkan ilmu yang masuk akal dan ada dasar teorinya (kita gak percaya mitos), makanya banyak mitos yang kita coba untuk patahkan yang terkadang menimbulkan reaksi dari orang sekitar.

Tapi sebenernya mitos tentang ASI dan Ibu Menyusui (Busui) itu bener gak sih? Yuk kita bahas beberapa mitos tentang ASI yang dirangkum dari Ayah Asi.

1. Ibu menyusui gak boleh makan pedas!

Mitos ini pasti sering banget dengerkan? Busui gak boleh makan pedas karena nanti ASI-nya jadi pedas terus anaknya jadi mencret-mencret. Salah! Busui boleh kok makan pedas. Soalnya rasa pedas dari makanan yang dikonsumsi Ibu hanya sampai dilidah ibu saja, ASI tidak akan pernah ikutan jadi pedas. Jadi buat Mommies yang suka banget makan pedes, boleh kok makan pedes tapi tetap batasi yaa konsumsi makanan pedasnya. Soalnya sistem pencernaan bayi masih sensitif, senyawa capsaicin pada cabai yang terbawa ASI bisa menyebabkan bayi rewel.

Prinsipnya, nikmati, batasi, amati reaksi bayi.

2. ASI bikin mandul!

Pernah denger gak katanya kalau ASI gak boleh kena kulit? Kalau kena alat kelamin itu bikin mandul? Aduh! Jahat banget ya ini yang bikin mitosnya.. Jelas-jelas ini mitos ya! Soalnya ASI itu 90% kandungannya adalah air. Jadi aman banget kalau kena kulit.

“Tapi kulit bayiku bruntusan karena kena ASI.”

Coba deh dicek dulu, beneran karena ASI apa karena tempat tidur, baju, udara yang kurang higienis? Atau coba cek apakah bayi nya ada alergi? Kulit bayi masih sangat sensitif. Baiknya kita tetap menjaga kebersihan lingkungan dan kulit bayi.

3. Busui gak boleh minum air panas/dingin.

Katanya kalau minum air dingin nanti anaknya jadi pilek, kalau minum air panas nanti lidahnya putih-putih kepanasan. Mommies, payudara itu bukan dispenser yaa! Apa yang masuk ke tubuh ibu mau panas/dingin, ASI yang keluar akan tetap hangat, suhunya akan tetap 37 derajat ya. Sesuai suhu tubuh ibu.

Kalau bayi pilek, bisa jadi imunnya lagi lemah dan terkena virus. Kalau lidah putih-putih itu biasanya sisa-sisa lemak dari ASI.

Jadi minum air dingin/panas gak ada hubungannya ya sama kondisi bayi!

4. ASI harus dibuang!

Ada mitos juga yang bilang kalau habis bepergian jauh dan keujanan ASI harus dibuang. Aduh… aku termasuk ibu yang bakalan nangis kalau lihat ada asi yang dibuang. Huhu. Secara gak semua orang dianugerahi ASI yang lancar dan melimpah, jadi setiap lihat atau denger ada yang buang ASI (apalagi yg dibuang ASIP fresh yang dikeluarin karena payudara keras/ngabagel/habis bepergian) aduuhh mrembes banget hatiku ini. Sedih.

Jelas-jelas ini mitos ya! ASI itu ada didalam payudara yang tertutup rapat dan tidak ada celah untuk angin masuk. Jadi ASI akan tetap steril dan hangat ya. Jangan dibuang please, langsung mimi-in sama bayi aja amaaaan!

Nah, itu sebagian kecil dari banyak mitos yang beredar disekitar kita. Sebagai ibu, kita harus mulai bijak ya dalam memilah informasi. Biasanya mitos tercipta karena dasar ilmu yang kurang. Zaman dulu kan teknologi dan ilmu pengetahuannya masih belum berkembang seperti sekarang. Maksud dari mitos biasanya baik, hanya saja penyampaiannya suka jadi berbelok dari maksud awal. Kalau ada mitos yang baik bisa kita ambil, kalau yang gak masuk akal mending dihempaskan aja ya Mommies!

35 thoughts on “Mitos Seputar ASI dan Ibu Menyusui

  1. Saya mengalami yang di no.1, 3 & 4 mba, percaya gak percaya sih, tapi ya namanya orangtua zaman old jadi kita nurutin aja
    Tapi Alhamdulillah seiring berjalannya waktu jadi sadar bahwa semua itu ada maksud baiknya.

    1. Iya, pasti ada maksudnya.. biasanya kan orang melarang bukan tanpa alasan. Cuma dulu masih belum ada teori yg lebih ilmiahnya.. hehe

  2. Yang bikin ngeselin adalah karena yang percaya mitos itu ortu/mertua sendiri, jadi sering melarang ini itu. Mau mbantah takut kualat, kalo diikutin kita yang senewen. Serba salah banget hehehee.

  3. Setuju Mbak..mesti percaya yang berdasarkan fakta dan logika saja. Karena memang banyak banget mitos seputar ASI ini
    Syukurnya aku tinggal merantau hingga jauh dari ortu dan keluarga besar jadi enggak terlalu pusing masalah begini . Karena diputuskan berdua sama suami. 😀

  4. Ternyata banyak juga ya mitos seputar ASI. Banyak yang bilang kalo ibu menyusui makan makanan pedas dan minum es atau dingin bikin bayi jadi pilek. Ternyata itu cuma mitos ya. Baru tahu aku malahan.

  5. Ternyata dimana mana mitosnya sama ya
    tapi bagaimana untuk anggapan klu ibu tak boleh makan yang bikin anak kembung
    seperti pulut itu kadang memang benar..ibunya kembung anaknya ikut kembung
    apa kebetulan saja ya ? hehehe

    1. Pulut itu apa ya mbak? Ketan ya? Kayaknya sih kebetulan, lagian kan ketam emang bikin kembung apalagi buat yg punya maag kan ga boleh makan ketan.

  6. Bener banget mom. Mitos2 di atas sudah aku dengar dr para sesepuh disini sejak aku lahiran. Dlu sempat percaya tapi untung aku hobi baca dan tau ternyaya semua hanya mitos. Jd ga usah worrh berlebih deh. Segala aesuatunya asal sesuai takaran ya boleh aja.

  7. Meski sekarang sedang menyusui, aku tetep makan sambel kok mbak, asal pedesnya masih level bawah dan nggak terlalu banyak *ibu bandel*. Haha
    Tapi pernah di fesesnya bayi ada serupa biji cabe, Saya juga heran kok bisa itu, padahal kan udah dicerna sebelumnya di perut.

  8. Saya peenah dengar mitos ASI kalau didiamkan pelan2 warnanya merah dan rasanya seperti darah. Terus yang ga makan pedas itu sih, liat teman2 yang busui, ya mereka memang nahan ga makan pedas, katanya pengaruh ke baby

  9. Aku paling kesel kalau ada yang bilang ASI basi. Gimana ceritanya basi. Aku yang susah ngeluarin ASI dan terpaksa kasih sufor ke anak sampai kesel waktu denger temen dibilang ASInya basi. Untung aku udah banyak baca jadi sekalian aku jelasin ke dia. Ibu-ibu muda memang harus banyakin ilmu soal ini biar ga termakan mitos.

    Pas lahiran putra pertamaku, aku juga stress dan jadi baby blues karena terlalu banyak mitos sana sini. Sedangkan aku mudah stress, gara2 stress itu ASI keluar sedikit. Baby jadi kuning, mau ga mau atas ijin dokter dikasih sufor. Bener-bener kapok terlalu mempertimbangkan omongan orang banyak.

    1. Betul mbaaak! I feel you! Akupun kapok dengerin omongan orang yang gak boleh pake dot (padahal kondisi setiap anak berbeda ya) alhasil sekarang aku bingung mau booster BB anakku pake media apa, soalnya asi aku gak terlalu banyak, ada asip perah dia gamau karena udah gak mau dot lagi. Pake sufor juga gak mau. Sedih kan… mana anakku prematur lagi. Hiks. Marah kalau inget masa itu..

  10. loh aku baru tahu ada mitos asi bikin mandul, yg aku tahu semua yg ditulis mba emang beredar mitosnya bahkan nih kemarin aku batuk katanya kalau aku minum obat batuk anakku juga nyedot obat batuknya *pengen ketawa takut dosa pas ada yg bilang gitu 😀

    1. Sebenernya minum obat untuk busui memang ada waktu paruhnya gitu mbak.. tapi semalem aku juga sama batuk, minum obat, aku susuin aja anaknya. Soalnya udah nangis2 kebangun minta nen. Semoga gak kenapa-kenapa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *