#AksiFlashBunda Ketika Anak Terjatuh Dari Tempat Tidur

Sebagai orang tua pasti pernah dong panik ngeliat anak bayinya jatuh dari kasur? Anak bayi yang selalu diapik-apik jangan sampai terjatuh dari kasur, sudah dilengkapi pengaman sedemikian rupa, tapi tetap aja kecolongan. I feel you, mommies!

Iya, kejadian ini baru saja terjadi semalam. Ketika baby Kippo lagi mau ganti pospak sama Papi G, secara tiba-tiba aku melihat dia udah terbaring di lantai, nangis. Panik sekaligus marah dan sedih melihat anak bayi kita jatuh dari kasur. Seketika langsung merasa gagal menjaga anak.

Baby Kippo sekarang udah banyak gaya, dia udah bisa muter, membolak balikkan badan dengan berbagai gaya. Kita sebagai orang tua sering kali lalai dan malah masih tetap menidurkannya dipinggir kasur. Menganggap dia masih bayi, padahal duduk udah tegak. Dengan dua kali balikan badan saja Baby Kippo bisa langsung terjatuh. And it’s happened.

Terus anaknya malah dijadiin konten. 🤣 (reka adegan)

Terus apa sih yang harus dilakukan orang tua ketika anaknya jatuh dari kasur? Sebelumnya, mari perhatikan hal-hal berikut:

1. Jangan panik!

Walau sempat panik, marah dan sedih. Aku berusaha untuk mengendalikan emosi dengan tidak memperkeruh suasana. Buah hati kita tahu ketika ibunya sedih atau marah, ia akan menangis semakin kencang. Hal ini malah membuat kita semakin panik. Oleh karena itu sebisa mungkin kita tetap tenang dan berusaha menenangkan bayi kita.

2. Observasi 1×24 jam

Perhatikan kondisinya apakah setelah terjatuh si anak ada muntah, kejang, demam, perubahan perilaku, mata dan anggota gerak (tangan dan kaki) jadi tidak simetris pergerakannya, menjadi lebih cepat atau lambat. Jika mommies melihat tanda-tanda tersebut, segeralah membawa anak ke dokter atau rumah sakit. Jangan ditunda lagi!

Lalu, bagaimana cara mengantisipasi agar anak tidak terjatuh dari kasur?

  • Selalu awasi anak kita.

Perhatikan perilakunya, apakah ia sudah mulai aktif berguling, sudah bisa merangkak atau belum. Kenali anak kita agar kita dapat mempersiapkan segalanya.

  • Buat pagar pengaman disekitar kasur.

Temanku memilih opsi ini sebagai langkah proteksi anaknya. Sebenarnya ini agak ribet ya. Harus pasang pagar pengaman di sekeliling kasur dan membuat orang dewasa agak kesulitan untuk naik ke kasur. Iapun bilang begitu. Tapi menurutnya cukup safety mengingat anaknya yang sudah toddler dan cukup aktif.

  • Hilangkan dipan kasur.

Sebenarnya hal ini sering dilakukan oleh para orang tua. Mereka memilih untuk menghilangkan dipan kasur dan menempatkan matras kasur langsung diatas lantai. Hal ini memang dapat mengurangi resiko anak terjatuh dari kasur, tapi kita sebagai orang tua harus tetap memperhatikan kebersihan kasur, jangan sampai debu lantai masuk ke dalam kasur.

  • Siap sedia Thromboflash di rumah

Terkadang walau sudah dipersiapkan sedemikian rupa, yang namanya kecelakaan tidak dapat kita hindari. Kalau sudah terjadi, kita harus sedia pertolongan pertama. Biasanya anak yang terjatuh dari kasur suka meninggalkan luka lebam di beberapa bagian tubuh. Lebam terjadi karena pecahnya pembuluh darah kapiler dibawah kulit akibat benturan benda tumpuk. Tapi jangan panik moms! Sekarang luka lebam bisa dihilangkan dengan menggunakan Thromboflash!

Thromboflash merupakan anti thrombosis/anti coagulant, berbahan dasar Heparin Sodium 200 IU yang berasal dari mocusa sapi. Heparin bekerja dengan cara melarutkan gumpalan darah yang berada di bawah permukaan kulit akibat memar, mengurangi peradangan, dan melancarkan peredaran darah untuk mempercepat penyembuhan. Thromboflash menjadi sahabat keluarga yang aman dan nyaman karena telah bersertifikat HALAL.

Sekarang udah gak takut lebam lagi deh kalau anak terjatuh dari kasur. Thromboflash ini wajib ada di kotak P3K di rumah.

***

Jadi, itulah hal-hal yang harus mommies perhatikan ketika anak terjatuh dari kasur. Apakah ada yang punya pengalaman yang sama denganku? Yuk sharing di komen.

67 thoughts on “#AksiFlashBunda Ketika Anak Terjatuh Dari Tempat Tidur

  1. Saya juga sedia ini mba dirumah,anak saya sering terbentur saat bermain padahal sudah diawasin tapi meleng sedikit udah memar hiks. Tapi sekarang gak kwatir sudah sedia thromboflash.

  2. Wah anakku mah walau dah dikasih pengaman disekelilingnya tetep aja jatuh.. aduuuh ampun deh. Ya solusi terakhir tuh siapin tromboflash. Benjol dikit kasih deh tromboflash. Alhamdulillah kempes.

  3. Pernah nih aku teledor sampai keponakanku jatuh dari kasur dan semenjak itu aku waspada pokoknya agar kejadian itu tak terulang kembali. Alhamdulilah, Thromboflash ini produk HALAL. Jadi nggak khawatir lagi deh ya.

  4. Samaaa mbak, selama punya bayi, aku dulu enggak pernah pakai dipan lagi hihihi. Pernah kejadian persis, Bapaknya yang jaga dan ketiduran dianya jatuhlah anaknya ..huhuhuhu

    Dan wajib ada memang Thromboflash di rumah buat jaga-jaga jika ada kejadian jatuh dan sejenisnya.

  5. Wah baby Kippo lucu sekali kamu, Nak . Iya bener banget bun kalau anak masih kecil itu ya bikin kita estra ya pengawasannya. Erysha juga suka jatuh. Dulu waktu bayi akhirnya kami tidur di bawah nggak pake ranjang wkwkwk. Tapi sekarang allhamdulillah ya sedikit terbantu kalau ada tromboflash ini di rumah. Wajib ada ini ya di kotak P3K rumah kita

  6. Anak jatuh dari ketinggian itu memang bikin deg-degan. Anak saya beberapa kali juga begitu, langsung urut deh. Kalau ada memar biasanya pakai minyak telon aja karena belum kenal Thromboflash. Sekarang kayaknya kudu sedia nih di rumah buat jaga-jaga.

  7. Anaku yang kedua umur 11 bulan Alhamdulillah belum pernah jatuh dari kasur tapi karena lagi seneng senengnya jalan udah sering banget jatoh dan kayaknya sempet benjol. Hehee. Duh iya nih butuh nyetok Tromboflash di rumah sih buat jaga jaga.

  8. Iya jd inget saat anak2 masih kecil ga pernah pke dipan deh..yg ada ga dipake dibiarkan kosong saja….
    Soalnya beberapa kali terjatuh meski.sdh disimpan di titik terjauh dari sisi tpt jatuh heu…

  9. Benjol mah kayak udah hal yang biasa nih pas anak lagi aktif banget, aku biasa nya pakai minyak tawon tapi duh jadul amat ya ternyata ada thrombo flash

  10. Waaah, ini mah buibu yang punya anak kecil wajib punya, ya.

    Anakku juga dulu pernah jatuh 3x dari ranjang. Meski nangis kejer, Alhamdulillah ternyata gapapa.

    Betul memang, yang penting kitanya jangan dulu panik. Observasi, evaluasi baru cari solusi.

  11. Palung pernah jatuh dari ranjang ke lantai kayu karena rumah kami panggung. Panik tentunya apalagi dia nangis. Sebelumnya pernah jatuh namun aman karena nyangkut di kelambu yang tergantung jadi tak langsung menghantam papan.
    Saya merasa bersalah karena ceroboh. Dia bayi yang mulai aktif kala ditinggal tidur harus diawasi apakah bangun dan bergerak ke pinggir ranjang.
    Memberi pengaman berupa pagar di sekeliling ranjang itu bagus, namun bayi tetap haruis diawasi.
    Kita sebagai orang tua dituntut untuk tetap waspada.
    Sayang dulu Thromboflash belum ada. Namun kalau ada rezeki pengen beli untuk jaga-jaga. Kemarin baca posting-an bagus Mbak Reyne Raea tentang salep Thromboflash, jadi tertarik karena memar atau lebam akan selalu dialami kita pada saat tak terduga.

  12. Jadi inget, waktu anakku jatuh dari tempat tidur dulu, aq malah ikutan nangis. Malah lamaan aq nangisnya darpada dia. Hehehe. abis gimana, namanya ibu kan takut anaknya kenapa2 untungnya dia masih baik2 aja, agak lebam sedikit di tangan ama pantat, sayang waktu itu blom kenal tromboflash.

  13. Walau rasanya udah waspada tapi ya yang namanya kejadian nggak bisa dihindari juga. Yang terpenting pas udah diperiksa, even sama ibunya atau sama dokter / bidan, nggak kenapa-napa. Ternyata lotion lukanya itu bisa untuk anak bayi juga ya.

  14. Pas anak saya baru bisa berguling sering banget jatuh Ya Allah. Suka panik sendiri memang. Apalagi di daerah saya ada mitos bahwa kalo bayi udah pernah jatuh sekali, akan tderus-menerus jatuh sampe 7 kali baru deh dia nggak akan jatuh lagi. Yhaaa. Gak percaya sih tapi ya jadi makin panik aja saat dia jatuh lagi dan jatuh lagi. Wkwk

  15. Wahhh iya yaaaa aku jg sering dengar ponakanku pada ngglundung dr tempat tdr sering bgt ya anak anak gt kd kadang udah di kasih guling pinggirnya ttp hehehhee….

  16. Anakku pernah jatuh dari tempat tidur juga, saat emaknya beberes di dapur. Biasanya adegan jatuh dari tempat tidur itu diawali dengan suasana hening, emak mikirnya si anak masih tidur. Tau-tau udah kejadian dan kedengaran pas udah nangis aja. Hiks..

    Langkah-langkah yang dishare ini udah paling tepat. Seperti sedia payung sebelum hujan. Kotak P3K wajib dilengkapi di rumah, biar kalo tiba-tiba ada kayak gini, jadi gak panik Krn udah sedia P3K di rumah.

  17. Anakku juga pernah jatuh dari tempat tidur. Emaknya lagi beberes di dapur. Dan biasanya kejadian begini diawali dengan suasana hening. Emak pikir si anak masih tidur. Tau-tau kedengaran pas udah nangis aja. Hiks..

    Melengkapi kotak P3K di rumah adalah langkah antisipatif biar kalo udah kejadian, gak panik.

  18. Klo aku biar anak ga jatoh ga pake dipan. dulu waktu masih tinggal di nyokap kan pake dipan, bantalnya ekstra banyak biar dia ga kemana2 dibikin benteng gtu biar dia ga bisa merayap2

  19. Duuh…kasian baby nya jatuh. Semoga engga apa┬▓ yah.
    Solusi sederhana memang nurunin kasur. Tetapi itu lembab sih. Anak jadi sering batuk. Yadwa naikin lagi deh…
    Trims info Thromboflashnya

  20. iya niii mbakkk ga tau kenapa si anak-anak itu suka banget jatuh.. dulu aku masih awam banget kan jadi khawatir apalagi mbahnya itu tuhh suka nakut2in.. skrg uda agak berkurang panikannya hehhehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *