Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

Siapa yang wajahnya bermasalah? Khususnya wajah berminyak dan berjerawat?

Jadi, semenjak kuliah dan sampai kemarin melahirkan, kulit wajah berubah dari yang asalnya kering jadi berjerawat, parah. Segala obat udah dicoba, baik obat racik dokter sampai skin care anti acne. Tapi, gak bisa balikin kulit wajah ini jadi seperti semula.

Masih ingat betul awal kenapa kulit muka jadi bermasalah. Ceritanya pas masuk kuliah, gadis remaja ini jadi centil banget. Nyoba make up ini itu. Tapi karena masih bokek, jadilah nyoba make up punya Mama, dari seserahan! Yup! Inilah awal mulanya. Pake make up kadaluarsa! Kebayang gak sih Mama nikah sekitar tahun 1982-an dan sampai tahun 2009-an itu make up masih ada? Udah kadaluarsa puluhan tahun! Padahal exp make up itu maksimal satu tahun setelah dibuka, kan?

Sedih dong soalnya baru tahu kalau make up ada kadaluarsanya baru-baru pas udah lulus kuliah. Sedih kan. Ditambah stress skripsi dan cuaca disekitaran kampus di Dayeuh Kolot itu kacau banget. Gersang, panas, debu, air kotor, you name it lah! Semua yang bikin rusak kulit ada di sana. Yah, jadilah harus menerima selama 4 tahun itu muka ancur. Ditahun terakhir parah banget sampai malu ke kampus dan selalu ditutupin pake masker.

dr. Rasmia Rowasi SpKK

Mulai membaik ketika mau wisuda berobat ke dokter Rasmia Rowawi SpKK, seneng banget hasilnya buagussss…

Dr. Rasmia ini kalau boleh dibilang dokternya galak banget. Strict! Harus sesuai jadwalnya. Gak bisa molor-molor, kalau gak mau ikutin jadwalnya mending gak usah! Tapi kalau dipikir-pikir lagi memang bagus, soalnya bikin kita lebih disiplin. Selama berobat sama beliau, aku jadi diet air putih. Mengganti semua minuman sama air putih. Beliau menyarankan seperti itu. Sayang cuy udah mahal-mahal kalau dari kitanya sembarangan kan sama aja.

Dari kedisplinan itulah akhirnya aku dapet bonus! Langsing! Haha. Pas wisuda muka cantik tubuh langsing. Idaman banget kan! Pokoknya waktu itu bahagia banget! Seneng!

Tapi gak seneng pas bayarnya! Haha. Sekali berobat pas awal-awal bisa sampe Rp1.000.000 ini tuh tahun 2013-an, sedih kan? Untung dulu Pap yang paling greget pengen anak gadisnya berwajah mulus, jadi disupport terus sampai mulai membaik. Pas udah baik dan lulus kuliah, berhenti disupport karena disuruh belajar bayar pake uang sendiri. Haha. Waktu lulus perjalanan karir belum baik, jadilah berhenti berobat.

Kliniknya di Jalan Cibadak No. Bandung.

Dermies

Seiring berjalannya waktu, ekonomi mulai stabil, kepikiran lagi lah mau merawat wajah. Bertepatan sama hadirnya klinik baru di dekat rumah, Dermies. Awalnya ragu, maju mundur takut gak cocok. Tapi akhirnya dicoba juga.

Baca juga: [Review] Dermies, Klinik Kecantikan Dengan Harga Terjangkau

Tahun 2017, harga paket Dermies murah banget. Cuma sekitar Rp175.000-250.000an. Itupun diawal aja, setelahnya cuma bayar Rp.20.000 untuk phototherapy dan obat-obatan yang gak sampe Rp200.000. Seneng dong!

Banyak banget yang tanyain tentang Dermies, karena waktu itu belum banyak reviewnya. Sampai bosen ditanyain terus. Haha. Bisa cari di instagram ya hashtag #irrajajanxdermies buat yang penasaran.

Selama 7 apa 8 bulan lamanya aku pake Dermies dan hasilnya sangat memuaskan! Kulit jauh wajah membaik. Sampai akhirnya menikah dan dapat info 2 minggu sebelum nikah yang namanya skin care harus dihentikan, terutama skin care racikan dokter. Baiklah.

Dermiespun berhenti. Ketika menikah sudah selesai dan mau balik lagi ke Dermies, eh malah hamil. Terus dapet insight lagi dari temen kalau selama hamil skin care dokter harus berhenti. Alhasil voucher yang udah dibeli buat beberapa bulan hangus gak dipake.

Padahal katanya Dermies ini aman untuk ibu hamil dan menyusui. Yah, sudahlah kita mulai lagi dari nol.

***

Perjuangan memberantas jerawat ini panjang banget! Jatuh bangun supaya muka kinclong dan glowing. Perjalanan selama 8 tahun lamanya. Huhu. Untuk cerita kali ini cukup sampai di sini dulu ya. Sampai jumpa di cerita selanjutnya!

22 thoughts on “Perjuangan Memberantas Jerawat Yang Membandel!

  1. Kakak saya dulu juga pernah berjibaku memberantas jerawat. Selain memberikan obat, dokternya juga meminta kakak saya berhenti mengonsumsi telur dan kacang2an selama masa pengobatan. Untungnya dia nurut dan konsisten. Alhamdulillah kulitnya ga jerawatan lagi.

  2. Jerawat bikin galau juga ya mom, bikin gak pede jadinya. Pola makan dan pikiran kita juga mempengaruhi timbulnya jerawat.
    Salut dengan perjuangannya mom yang sudah 8 tahun memberantas jerawat, semangat terus ya mom.

  3. Saya dulu berteman baik dengan jerawat hiks, sedih. Seiring bertambah usia kali ya jerawat dan masalah kulit berminyak pun selesai, jerawat sekarang gak sebanyak dulu. Asalkan rajin dan rutin membersihkan kulit wajah aja keknya dan rajin perawatan hehe.

  4. Dulu aku jaman kuliah momok banget deh jerawatnih bahkan pas hamil jerawatku banyak banget di punggung. Setelah lahiran alhamdulillah udah gak jerawatan lagi kecuali menjelang haid itu juga 1 atau 2.

  5. Duuh perjuangan ya mommy kippo. Sekarang anak aku masih menyusui, jadi pilihan skincare pun harus perhatiin ingredients nya. jerawatan masih ada aku, tapi caranya dengan nggak pake skincare macam macem dan ditenangin pake masker.

  6. huah mba pake make up yang udah 27 tahun silam duhhh aku ngilu bayanginnya :p tapi itu kosmetiknya disimpen sama mamah ya mba kenangan waktu mau nikah makanya ga dibuka-buka ;p

    alhamdulilah cocok ya mba pake dermies 🙂

  7. alhamdulillah yaa mom yang namanya problem wajah memang merawatnya kudu telaten. aku aja muka kering udah kayak kanebo huhu. sejak punya anak kudu telaten ngurus muka nih biar kembali glowing macem nak gadis. semangat mom!

  8. Wadow mbaaa kebayang deh itu pake make up kedaluwarsa puluhan tauuun wkwkwk. Eta kunaon teu dibuang ajah atuh dulunya sama si Mamah? Hehe..
    Tapi sekarang udah baikan dong? Udah cantik lagi … ciyeee…

  9. Hihihi bun ceritanya lucu. Dokternya galak ya tapi hasilnya bagus itu masih enak ya tpi memang yang gak enak itu bayarnya wkwkkwk. Suka kerasa ya berat bayarnya. Suami aku tipe wajah yang gampang jerawatan bgt. Jadi kalau aku mau ngesun pipinya hrus sebelum dia cuci muka. Klo ga mukanya psti jewrawatan esok harinya. Jdi kasian

  10. Kaget banget aku Mbak pas baca dirimu pakai make up kadaluarsa yang udah selama itu. Cuma herannya, kok bisa gitu Mbak masih ada aja. Emang sengaja disimpan mamanya kah Mbak? Maksudnya barangkali untuk kenang-kenangan.

  11. Wah kok msh disimpan aja kosmetiknya hehe. Buat kenanga2an kali ya.
    Btw dokternya galak tapi kalau hasilnya bagus ya gpp seh, sayang mihil ya.
    Kalau Dermies ini semacam beauty spa gtu lah mbak?

  12. kalau jerawat aku malah gak terlalu semenjak punya anak.. tp dulu sebelum nikah, behh.. menjelang PMS, si hormon berbondong bondong dateng bawa pasukan jerawat, bikin gemes! hehehe

  13. Ya ampun aku salfok sama make up seserahan ibunya yang umurnya puluhan tahun. Hihi. Tapi dulu aku juga ada sih beberapa kosmetik yang sampai kadaluarsa karena nggak dipakai. Kalau sekarang sistemnya langsung buang pas lihat tanggal sudah kelewat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *